Pengaturan Tempat Duduk di Dalam Kelas

Dalam mengatur tempat duduk yang penting adalah memungkinkan terjadinya tatap muka. Dengan posisis seperti itu, guru sekaligus dapat mengontrol tingkah laku peserta didik. Pengaturan tempat duduk akan mempengaruhi kelancaran pengaturan proses pembelajaran. Rachman (1997:119). Beberapa kemungkinan pengaturan tempat duduk antara lain (1) pola berderet atau berbaris berjajar, (2) pola susunan berkelompok, (3) pola formasi tapal kuda, dan (4) pola lingkaran atau persegi.

Pada dasarnya penempatan siswa di kelas, menurut Ahmad (1995:21) harus memenuhi beberapa prinsip-prinsip berikut:

  • Siswa tidak terus-menerus menempati tempat duduk yang sama sepanjang tahun, harus ada perubahan
  • Diusahakan tidak ada siswa yang duduk sendirian tidak ada pasangannya, kalau terpaksa dia harus duduk di depan bukan di belakang dan tidak terus-menerus sendiri dalam arti yang sendiri bergantian
  • Siswa yang lebih pendek, punya kekurangan dalam pandangan (berkacamata), kurang pendengarannya, diutamakan duduk di depan.
  • Siswa yang sering membuat kegaduhan, suka mengganggu temannya dijauhkan dengan anak yang sejenis itu dan jangan ditempatkan terlalu jauh dari guru.
  • Siswa yang suka merenung, melamun, kurang memperhatikan penjelasan guru jangan ditempatkan terlalu di belakang.

Satu pemikiran pada “Pengaturan Tempat Duduk di Dalam Kelas

  1. dikit bgt mas>q lg cri referensi mngenai pola t4 duduk,khususnya untuk kelas slb tunanetra. anda punya referensi ttg pola t4 duduk..mhn kirim ke email sy…thx bfore

    wah q lum punya…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s