Pemanfaatan Model Pembelajaran Kooperatif

ABSTRAK

Kegiatan membaca mempunyai peranan sosial yang amat penting dalam kehidupan manusia. Membaca amat penting dalam kehidupan karena merupakan alat komunikasi yang sangat diperlukan dalam suatu masyarakat berbudaya. Bahan bacaan yang dihasilkan dalam setiap kurun zaman dalam sejarah sebagian besar dipengaruhi oleh latar belakang sosial tempatnya berkembang itu. Sepanjang sejarah, kegiatan membaca membuahkan daya pemersatu yang ampuh dan mampu pula bertindak sebagai suatu daya pemecah belah yang cenderung mempertajam perbedaan antar kelompok.
Mengingat pentingnya kegiatan membaca dalam kehidupan manusia sepanjang masa, khususnya para guru menyadarinya sejak dini. Hal ini logis karena kualitas minat baca para siswa turut pula menentukan taraf kemajuan bangsa dan negara, sehingga kebiasaan membaca perlu ditamankan sejak kecil.
Kegiatan membaca pemahaman adalah kegiatan baca secara cepat untuk memahami keseluruhan isi bacaan secara mendalam dengan menghubungkan pengalaman yang dimiliki pembaca dengan gagasan secara menyeluruh. Siswa dapat dikatakan telah mampu memahami bacaan jika yang bersangkutan dapat memahami kata-kata, istilah-istilah, pola-pola kalimat, ide-ide pokok, ide penjelas dan dapat menanggapi secara tepat isi bacaan serta mengenal sikap dan metode yang digunakan pengarang dalam mengemukakan idenya.
Kegiatan membaca diimbangi dengan minat dan intensitas membaca ditunjang oleh bahan bacaan, guru membaca dan kebebasan membaca, akan menghasilkan suatu peradaban yang sangat ampuh membekali kehidupan seseorang dalam menghadapi situasi kehidupan yang semakin semarak dengan arus perkembangan dan arus modernisasi bidang informasi.
Diskusi erat kaitannya dengan belajar secara kelompok (cooperative learning), yang didasarkan kepada adanya pertukaran pikiran dan pendapar dari suatu kelompok siswa yang bertujuan untuk belajar, menyelesaikan permasalahan, menetapkan suatu keputusan dengan sangat bijaksana.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Membaca merupakan mata pelajaran pokok di setiap sekolah. Dari SD sampai SMA mencantumkan pelajaran membaca, karena membaca adalah alat pengumpul ilmu. Ilmu yang tersimpan dalam buku harus digali dan dicari melalui kegiatan membaca, oleh karena itu membaca merupakan keterampilan yang harus diajarkan sejak anak masuk SD.
Menurut Ekwall seperti dikutip oleh Hargrove dan Pottet (1984; 94) ada tujuan kemampuan yang ingin dicapai melalui membaca pemahaman, yaitu:
1. Mengenal ide pokok suatu bacaan
2. Mengembangkan imajinasi visual
3. Meramalkan hasil
4. Mengikuti petunjuk
5. mengenal organisasi petunjuk
6. Membaca kritis
Bahasa adalah salah satu alat komunikasi. Melalui bahasa manusia dapat saling berhubungan (berkomunikasi), saling berbagi pengalaman saling belajar dengan yang lain, dan meningkatkan kemampuan intelektual.
Pendidikan merupakan usaha yang sengaja dan terencana untuk membantu perkembangan potensi dan kemampuan anak agar bermanfaat bagi kepentingan hidupnya sebagai seorang individu dan sebagai warga negara/ masyarakat. Dilihat dari sudut perkembangan yang dialami oleh anak, maka usaha yang sengaja dan terencana (yang disebut pendidikan) tersebut ditujukan untuk membantu anak dalam menghadapi dan melaksanakan tugas-tugas perkembangan yang dialaminya dalam setiap periode perkembangannya. Dengan kata lain, pendidikan dipandang mempunyai peranan yang benar dalam mencapai keberhasilan dalam perkembangan anak.
Pendidikan sebagai suatu sistem mempunyai komponen-komponen yang merupakan suatu kesatuan yang saling berhubungan guna mencapai tujuan yang diinginkan. Salah satu komponen pendidikan yang mutlak harus ada adalah metode yang digunakan dalam proses belajar mengajar.
Metode yang dapat digunakan dalam proses belajar mengajar banyak sekali jumlahnya, penggunaannya dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan yang ingin dicapai. Pada umumnya metode dan teknik belajar dapat digolongkan menjadi dua yaitu metode belajar yang bersifat individual dan yang bersifat kelompok.
Yang termasuk metode belajar individual antara lain magang, teknik bimbingan pribadi, metode pemberian tugas dan sistim belajar jarak jauh. Sedangkan yang termasuk metode belajar kelompok antara lain ceramah, tanya jawab, diskusi metode teknik peran, metode kasus, demonstrasi, metode latihan (drill), metode proyek, dll.
Pendidikan adalah interaksi pribadi diantara para siswa dan interaksi antara guru dan siswa. Kegiatan pendidikan adalah suatu proses sosial yang tidak dapat terjadi tanpa interaksi antar pribadi. Belajar adalah suatu proses pribadi, tetapi juga proses sosial yang terjadi ketika, masing-masing orang berhubungan dengan yang lain dan membangun pengertian dan pengetahuan bersama (Johnson, Johnson dan Smith, 1991).
Pengetahuan ditemukan, dibentuk, dan dikembangkan oleh siswa. Guru menciptakan kondisi dan situasi yang memungkinkan siswa membentuk makna dari bahan-bahan pelajaran melalui suatu proses belajar dan menyimpannya dalam ingatan yang sewaktu waktu dapat diproses dan dikembangkan lebih lanjut (Piaget, 1952 & 1960; Freire, 1970).
Siswa membangun pengetahuan secara aktif. Belajar adalah suatu kegiatan yang dilakukan siswa, bukan sesuatu yang dilakukan terhadap siswa. Siswa tidak menerima pengetahuan dari guru atau kurikulum secara pasif. Teori skemata menjelaskan bahwa siswa mengaktifkan struktur kognitif mereka dan membangun struktur-struktur baru untuk mengakomodasi masukan-masukan pengetahuan yang baru (Anderson dan Armbruster, 1982; Piaget, 1952 & 1960).
Pentingnya membaca pemahaman adalah: 1). Untuk memahami gagasan yang dikandung kalimat dan antar kaliamat dalam bacaan, 2). Untuk memahami gagasan yang dikandung paragraf dalam bacaan, 3). Untuk memahami keseluruhan gagasan dalam suatu bacaan secara cepat tetapi mendalam.
Adapun cara penyampaian membaca pemahaman sebagai berikut:
1). Memupuk minat baca, meliputi: pemberian contoh, saran, perlengkapan, dan dorongan.
2). Berbagai teknik penyampaian, meliputi: membacakan, pemberian tugas, diskusi,dsb.
Yang diperkenalkan dalam metode gotong royong (cooperative learning) bukan sekedar kerja kelompoknya melainkan pada penstrukturannya yang didasarkan kepada adanya pertukaran pikiran dan pendapat dari suatu kelompok orang-orang yang bertujuan untuk belajar, menyelesaikan permasalahan, menetapkan suatu keputusan dengan sangat menarik.

B. Rumusan Masalah
Bagaimana mengetahui kemampuan membaca pemahaman pada bidang Studi Bahasa Indonesia dengan memanfaatkan model pembelajaran kooperatif pada kelas VI di SDN Karangpilang V ?

C. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah: Untuk mengukur kemampuan memahami Isi bacaan dengan memanfatkan model pembelajaran kooperatif dalam bidang studi Bahasa Indonesia di SDN karangpilang V.

D. Metode
Pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran secara kelompok kecil yang merupakan tempat siswa belajar dan bekerja sama untuk sampai kepada pengalaman belajar yang optimal baik individu maupun kelompok.
Dengan bekerja secara berkelompok masing-masing siswa memiliki tanggung jawab terhadap kelompoknya masing-masing. Dengan membaca siswa bisa memahami isi dari suatu bacaan baik yang tersirat maupun tersurat. Kemampuan membaca pemahaman dapar diukur melalui: Pemahaman terhadap bahasa dan lambang tulisannya, pemahaman terhadap ide-ide yang ada dalam bacaan, serta pemahaman terhadap nada dan gaya penulisan.
Kegiatan membaca mempunyai peranan sosial yang amat penting dalam kehidupan manusia. Membaca amat pemting dalam kehidupan karena merupakan alat komunikasih yang sangat diperlukan dalam suatu masyarakat berbudaya. Bahan bacaan yang dihasilkan dalam setiap kurun zaman dalam sejarah sebagian besar dipengaruhi oleh latar belakang sosial tempatnya berkembang itu. Sepanjang masa sejarah, kegiatan membaca membuahkan daya pemersatu yang ampuh dan mampu pula bertindak sebagai suatu daya pemecah belah yang cenderung mempertajam perbedaan antar kelompok.
Mengingat pentingnya kegiatan membaca dalam kehidupan manusia sepanjang masa, khususnya para guru menyadarinya sejak dini. Hal ini logis karena kualitas minat baca para siswa turut pula menentukan taraf kemajuan bangsa dan negara, sehingga kebiasaan membaca perlu ditamankan sejak kecil.
Kegiatan membaca pemahaman adalah kegiatan baca secara cepat untuk memahami keseluruhan isi bacaan secara mendalam dengan menghubungkan pengalaman yang dimiliki pembaca dengan gagasan secara menyeluruh. Siswa dapat dikatakan telah mampu memahami bacaan jika yang bersangkutan dapat memahami kata-kata, istilah-istilah, pola-pola kalimat, ide-ide pokok, ide penjelas dan dapat menanggapi secara tepat isi bacaan serta mengenal sikap dan metode yang digunakan pengarang dalam mengemukakan idenya.
Kegiatan menbaca diimbangi dengan minat dan intensitas membaca ditunjang oleh bahan bacaan, guru membaca dan kebebasan membaca, akan menghasilkan suatu peradaban yang sangat ampuh membekali kehidupan seseorang dalam menghadapi situasi kehidupan yang semakin semarak dengan arus perkembangan dan arus modernisasi bidang informasi.
Diskusi erat kaitannya dengan belajarsecara kelompok (cooperative learning), yang didasarkan kepada adanya pertukaran pikiran dan pendapar dari suatu kelompok siswa yang bertujuan untuk belajar, menyelesaikan permasalahan, menetapkan suatu keputusan dengan sangat bijaksana.
Metode pengumpulan data yang dapat diteliti berupa tes tulis, dan angket. Siswa diberi teks cerita yang berbeda dari masing-masing kelompok, kemudian siswa diberi lembar kerja yang diharuskan masing-masing kelpompok dapat menjawab pertanyaan dari bacaan yang telah dibaca. Setelah lembar kerja kelompok dikumpulkan, masing-masing siswa diberi soal yang berhubungan dengan isi teks bacaan.setelah itu masing-masing siswa diberi angket dengan jumlah 12 soal.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Model Pembelajaran
Model pembelajaran terdiri dari:
1. Model kompetis
Dalam model pembelajaran kompetisi, siswa belajar dalam dunia persaingan. Tidak jarang pula, guru memakai imbalan dan ganjaran sebagai sarana untuk memotivasi siswa dalam memenangkan kompetisi dengan sesama pembelajar. Tujuan utama evaluasi dalam model pembelajaran kompetisi adalah menempatkan anak didik dalam urutan mulai dari yang paling baik sampai dengan yang paling jelek.
Model pembelajaran kompetisi pada umumnya menciptakan suasana permusuhan di kelas. Untuk bisa berhasil dalam sistim ini, seorang anak harus mengalahkan teman-teman sekelasnya. Sering anak yang berhasil mendapatkan nilai tinggi dimusuhi karena dianggap menaikkan rata-rata kelas dan menjatuhkan teman. Anak semacam ini dicap sebagai “tidak kompak.” Sebaliknya, anak yang kalah dalam persaingan bisa menjadi antisipati terhadap sesama siswa, pengajar, sekolah, atau malah proses belajar. Sebagian orang yang kalah dalam persaingan ini bisa membuat luka batin yang terus mengganggu sepanjang kehidupan seseorang. Dalam pikiran anak didik ditanamkan sikap “agar aku bisa menang, orang lain harus kalah.” Tidak jarang sikap semacam itu terbawa terus sesudah seseorang lulus dari sekolah. Akibatnya, tempat kerja merupakan kelanjutan dari arena persaingan yang diciptakan sekolah.
Salah satu falsafah yang mendasari semangat kompetisi adalah Teori Evolusi Darwin. Teori ini mengatakan bahwa siapa yang kuat adalah siapa yang menang dan bertahan dalam kehidupan. Dengan kata lain, untuk bisa tetap bertahan, makhluk hidup termasuk manusia harus bisa berjuang memenangkan persaingan dengan sesama makhluk hidup yang lain dan merebut sumber daya hidup yang biasanya tersedia secara terbatas. Prinsip homo homini lupus atau survival of the fittest ini banyak tercermin dalam kehidupan sehari-hari. Di sekolah maupun ditempat kerja, mulai dari tingkat yang paling bawah, sampai tingkat esekutif, banyak terjadi jegal-menjegal; “agar aku menduduki kursi direktur, aku harus bisa menjatuhkan direktur yang sekarang dengan cara bagaimanapun.”
2. Model Individu
Dalam sistim ini, setiap anak didik belajar dengan kecepatan yang sesuai dengan kemampuan mereka sendiri. Asumsi yang mendasari sistem individual adalah bahwa setiap siswa bisa belajar sendiri tanpa atau dengan sedikit bantuan dari pengajar. Tetapi dalam prakteknya, siswa masih membutuhkan bantuan pengajar dan interaksi dengan sesama siswa. Asumsi yang lain menyatakan bahwa setiap anak didik adalah unik dengan segala kebiasaan, kemampuan, minat, dan bakatnya yang sangat berbeda dengan yang lainnya. Maka dari itu, setiap anak didik perlu mendapat perhatian dan kesempatan khusus untuk mengembangkan potensinya semaksimal mungkin.
3. Model Cooperative Learning
Falsafah yang mendasari model pembelajaran gotong royong dalam pendidikan adalah falsafah homo homini socius. Berlawanan dengan Teori Darwin, falsafah ini menekankan bahwa manusia adalah makhluk sosial. Kerja sama merupakan kebutuhan yang sangat penting artinya bagi kelangsungan hidup. Tanpa kerja sama, tidak akan ada individu, keluarga, organisasi, atau sekolah. Tanpa kerja sama, tugas ini tidak akan terselesaikan, oleh sebab itu diperlukan dukungan dari berbagai pihak. Dan tanpa kerjasama, kehidupan ini sudah punah.
Ironisnya, model pembelajaran cooperative learning jarang digunakan dalam dunia pendidikan, kebanyakan pengajar enggan menerapkan sistim kerja sama di dalam kelas karena beberapa alasan. Alasan yang utama adalah kekhawatiran bahwa akan terjadi kekacauan di kelas dan siswa tidak belajar jika mereka ditempatkan dalam group. Selain itu banyak orang mempunyai kesan negatif mengenai kegiatan kerja sama atau belajar dalam kelompok. Banyak siswa juga tidak senang disuruh bekerja sama dengan yang lain. Siswa yang tekun harus merasa bekerja melebihi siswa yang lain dalam group mereka, sedangkan siswa yang kurang mampu merasa minder ditempatkan dalam satu grup dengan siswa yang lebih pandai. Siswa yang tekun juga merasa temannya yang kurang mampu hanya nunut saja pada hasil jerih payah mereka.
Model pembelajaran cooperative learning tidak sama dengan sekadar belajar dalam kelompok. Ada unsur-unsur dasar pembelajaran cooperative learning yang membedakannya dengan pembagian kelompok yang dilakukan asal-asalan. Pelaksanaan prosedur model cooperative learning dengan benar akan memungkinkan pendidik mengelolah kelas lebih efektif.
Pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran secara kelompok kecil yang merupakan tempat siswa belajar dan bekerja sama untuk sampai kepada pengalaman belajar yang optimal baik individu maupun kelompok (lutfi, 2002: 37).
Penggunaan pembelajaran kooperatif menurut Slavin (1995) adalah :
1. untuk mengingat kemampuan pembelajaran dalam rangka memperbaiki hubungan dalam suatu group.
2. Mengatasi rintangan sekelas secara akademik.
3. Meningkatkan harga diri.
4. Menumbuhkan kesadaran pembelajar perlu berfikir.
5. Memecahkan masalah dan belajar baik yang menyangkut pengetahuan konsep, prinsip dan prosedur sehingga terjadi pemecahan yang lebih bermakna.
6. Menciptakan rasa senang pada diri pebelajar dan menyumbangkan pengetahuan kepada anggota-anggota kelompoknya.
Unsur-unsur dasar pembelajaran kooperatif adalah sebagai berikut:
1. Siswa dalam kelompoknya haruslah beranggapan bahwa mereka “sehidup semati.”
2. Siswa bertanggung jawab atas segala sesuatu di dalam kelompoknya, seperti milik mereka sendiri.
3. Siswa haruslah melihat bahwa semua anggota di dalam kelompoknya memiliki tujuan yang sama.
4. Siswa haruslah membagi tugas dan tanggung jawab yang sama diantara angota kelompoknya.
5. Siswa akan dikenakan evaluasi atau diberikan hadiah/ penghargaan yang juga akan dikenakan untuk semua anggota kelompok.
6. Siswa berbagi kepemimpinan dan mereka membutuhkan keterampilan untuk belajar bersama selama proses belajarnya.
7. Siswa akan diminta mempertanggunjawabkan secara individual mataeri yang ditangani oleh kelompok.
Ciri-ciri pembelajaran kooperatif sebagai berikut:
1. Siswa belajar dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan materi belajarnya.
2. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang, dan rendah.
3. Bilamana mungkin, anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku, jenis kelamin berbeda-beda.
4. Penghargaan lebih berorientasi kelompok ketimbang individu.
Ada tiga tujuan model pembelajaran kooperatif, yaitu hasil belajar akademik, penerimaan terhadap keragaman, dan pengembangan keterampilan sosial.
1. Hasil belajar akademik
Meskipun pembelajaran kooperatif meliputi berbagai macam tujuan sosial, pembelajaran kooperatif juga bertujuan untuk meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik. Beberapa ahli berpendapat bahwa model ini unggul dalam membantu siswa memahami konsep-konsep yang sulit. Para pengembang model ini telah menunjukkan bahwa model struktur penghargaan kooperatif telah dapat meningkatkan penilaian siswa pada pelajaran akademik dan perubahan norma yang berhubungan dengan hasil belajar. Robert Slavin dan pakar lain telah berusaha untuk mengubah norma ini melalui penggunaan pembelajaran kooperatif. Sebagai missal, Slavin (1984) mencatat: Siswa sering tidak menghargai temannya yang berhasil secara akademis, sementara itu mereka benar-benar menghargai temannya yang menonjol dalam olah raga … hal ini terjadi karena keberhasilan didalam olah raga membawa keuntungan dalam kelompok (team, sekolah, atau daerah), sementara keberhasilan akademik, keuntungannnya hanya bersifat individual. Dalam kenyataannya, di kelas yang menggunakan penilaian berdasar kurva atau setiap penilaian atau intensif kompetitif, setiap keberhasilan individu mengurangi kesempatan individu lain untuk merai sukses.
2. Penerimaan terhadap pembelajaran individu
Efek penting yang kedua dari model pembelajaran kooperatif ialah penerimaan yang luas terhadap orang yang berbeda menurut ras, budaya, kelas sosial, kemampuan, maupun ketidak mampuan. Berikut ini merupakan garis besar premis yang diajukan oleh Goldon Allport (1954). Telah diketahui bahwa hanya kontak fisik saja di antara orang-orang yang berbeda ras atau kelompok etnik tidak cukup untuk mengurangi kecurigaan dan perbedaan ide. Pembelajaran kooperatif memberi peluang kepada siswa yang berbeda latar belakang dan kondisi untuk bekerja saling bergantung satu sama lain atau tugas-tugas bersama, dan melalui penggunaan struktur penghargaan koperatif, belajar untuk menghargai satu sama lain.
3. Pengembangan keterampilan sosial
Tujuan penting ketiga dari pembelajar koperatif ialah untuk mengajarkan kepada siswa keterampilan kerjasama dan kolaborasi. Keterampilan ini amat penting untuk dimiliki di dalam masyarakat di mana banyak kerja orang dewasa sebagian besar dilakukan dalam organisasi yang saling bergantung satu sama lain dan di mana masyarakat secara budaya semakin beragam.
Sementara itu, banyak anak muda dan orang dewasa masih kurang dalam keterampilan sosial. Situasi ini dibuktikan dengan begitu sering pertikaian kecil antara individu dapat mengakibatkan tindak kekerasan atau betapa sering orang menyatakan ketidak puasaan pada saat diminta bekerja dalam situasi koperatif.
Selain unggul dalam membantu siswa memahami konsep-konsep sulit, model ini sangat berguna untuk membantu siswa menumbuhkan kemampuan kerjasama.
Langhah-langkah pembelajaran kooperatif:
Fase Tingkah guru
Fase-1
Menyampaikan tujuan
dan memotivasi siswa

Fase-2
Menyampaikan informasi

Fase-3
Mengorganisasikan siswa ke dalam kelompok-kelompok belajar

Fase-4
Membimbing kelompok bekerja dan belajar

Fase-5
Evaluasi

Fase-6
Memberikan penghargaan
Guru menyampaikan semua tujuan pelajaran yang ingin dicapai pada pelajaran tersebut dan memotivasi siswa belajar.

Guru menyajikan informasi kepada siswa dengan jalan demonstrasi atau lewat bahan bacaan.

Guru menjelaskan kepada siswa bagaimana caranya membentuk kelompok belajar dan membantu setiap kelompok agar melakukan transisi secara efisien.

Guru membimbing kelompok-kelompok belajar pada saat mereka mengerjakan tugas mereka.

Guru mengevalusi hasil belajar tentang materi yang telah dipelajari atau masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerjanya.

Guru mencari cara-cara untuk menghargai baik upaya maupun hasil belajar individu dan kelompok

Lingkungan Belajar Dan sistem Manajemen
Lingkungan belajar untuk pembelajaran kooperatif dicirikan oleh proses demokrasi dan peran aktif siswa dalam menentukan apa yang harus dipelajari dan bagaimana mempelajarinya. Guru menerapkan suatu struktur tingkat tinggi dalam pembetukan kelompok dan mendefinisikan semua produser, namun siswa diberi kebebasan dalam mengendalikan dari waktu ke waktu di dalam kelompoknya. Jika pembalajaran kooperatif ingin sukses, materi pembelajaran yang lengkap harus tersedia di ruangan guru atau di perpustakaan atau di pusat media. Keberhasilan juga menghendaki syarat dari menjauhkan kesalahan tradisional, yaitu secara ketat mengolah tingkah laku siswa dalam kerja kelompok.
Selain unggul dalam membantu siswa memahami konsep-konsep sulit, model ini sangat berguna untuk membantu siswa menumbuhkan kemampuan kerjasama, berfikir kritis, dan kemampuan membantu teman.
Menurut Curran, Proses Belajar Bahasa Secara Berkelompok (Community Language Learning atau C.L.L), terdiri dari 5 tahap, antara lain:
1. Tahap “kelahiran”. Dalam tahap ini anak dipupuk untuk menanam perasaan “aman” dan perasaan sebagai “anggota masyarakat”.
2. Tahap “pencapaian kebebasan”. Dalam tahap ini anak makin lama makin banyak belajar, dan segala pengalamannya itu menyebabkan ia makin besar kemampuannya. Serta makin bebas dari pimpinan orang tuanya.
3. Tahap “berbicara dengan bebas”. Anak sekarang mulai menunjukkan identitas dirinya dengan sering menolak nasihat-nasihat orang lain yang tidak dimintanya.
4. Tahap “penerimaan kritik membangun sebagai hal yang dapat diterima”. Dalam tahap ini, anak mulai merasa cukup memiliki kepercayaan pada diri sendiri sehingga ia siap untuk menerima kritik pembangunan orang lain yang tujuannya untuk memperbaiki kemampuan dirinya.
5. Tahap “peningkatan gaya bahasa dan pengetahuan bentuk-bentuk linguistik yang wajar”. Anak mulai meningkatkan sendiri gaya bahasa yang kurang baik sehingga menjadi lebih memuaskan dirinya, dan dapat menyesuaikan dengan siuasi-situasi tertentu.

B. Model Evaluasi Belajar Cooperative Learning
Model evaluasi belajar cooperative learning terdiri dari:
1. Model Evaluasi Kompetisi
Sistem peringkat jelas menanamkan jiwa kompetitif. Sejak masa pendidikan formal, siswa dipacu agar bisa menjadi lebih baik dari teman-teman sekelas. Sistem kompetisi ini tampak sangat mendominasi dunia pendidikan. Siswa yang jauh melebihi kebanyakan siswa lainnya dianggap berprestasi, sedangkan yang kemampuannya berada di bawah rata-rata kelas dianggap gagal. Sistem semacam ini mengajarkan nilai-nilai survival of the fittest, atau siapa yang kuat dialah yang menang.
2. Model Evaluasi Individual
Berbeda dengan sistem penilaian peringkat, dalam pembelajaran individual guru menetapkan standart untuk setiap murid. Jika seorang siswa mencapai atau melampaui standart, dia akan mendapat nilai A. jika tidak, dia akan mendapat nilai C atau D. jadi, nilai seseorang tak ditentukan oleh nilai rata-rata atau teman sekelas, melainkan oleh usaha sendiri dan standart yang ditetapkan guru dan dianggap merupakan kemampuan maksimalnya.
Sistem pembelajaran individu lebih menarik dibandingkan sistem kompetisi. Anak didik bisa diharapkan belajar sesuai kemampuan mereka sendiri dan bebas dari stes yang mewarnai sistem kompetisi. Namun, jika sikap individual tertanam dalam jiwa anak didik, kemungkinan besar mereka mengalami kesulitan untuk hidup bermasyarakat.
3. Model Evaluasi cooperative learning
Dalan penilaian, siswa mendapat nilai pribadi dan nilai kelompok. Siswa bekerja sama dengan metode bergotong royong. Mereka saling membantu dalam mempersiapkan diri untuk tes. Kemudian, masing-masing mengerjakan tes sendiri-sendiri dan menerima nilai Pribadi.
Nilai kelompok bisa dibentuk dengan berbagai cara. Pertama, nilai kelompok bisa diambil dari nilai terendah yang didapat oleh siswa dalam kelompok. Kedua, nilai kelompok juga bisa diambil dari rata-rata nilai semua anggota kelompok, dari “sumbangan” setiap anggota. Kelebihan kedua cara tersebuta adalah semangat gotong royong yang ditanamkan. Dengan cara ini, kelompok bisa berusaha lebih keras untuk membantu semua anggota dalam mempersiapkan diri untuk tes. Namun, kekurangannya adalah perasaan negatif dan tidak adil. Siswa yang mampu akan merasa dirugikan oleh nilai rekannya yang rendah. Sedangkan siswa yang lemah mungkin bisa merasa bersalah karena sumbangan nilainya paling rendah.

C. Hakekat Membaca
Membaca pada hakikatnya adalah suatu yang rumit yang melibatkan banyak hal, tidak hanya sekadar melafalkan tulisan, tetapi juga melibatkan aktivitas visual, berpikir, psikolinguistik, dan metakognitif. Sebagai proses visual membaca merupakan proses menerjemahkan simbol tulis (huruf) kedalam kata-kata lisan. Sebagai suatu proses berpikir, membaca mencakup aktivitas pengenalan kata, pemahaman literal, interprestasi, membaca kritis, dan pemahaman kreatif. Pengenalan kata bisa berupa aktivitas membaca kata-kata dengan menggunakan kamus (Crawley dan Mountain, 1995).
Tiga istilah sering digunakan untuk memberikan komponen dasar dari proses membaca, yaitu recording, decoding, dan meaning. Recording merujuk pada kata-kata dan kalimat, kemudian mengasosiasikannya dengan bunyi-bunyi sesuai dengan sistem tulisan yang digunakan, sedangkan proses decoding (penyandian) merujuk pada proses penerjemahan rangkaian grafis ke dalam kata-kata. Proses recording dan decoding biasanya berlangsung pada kelas-kelas awal, yaitu SD kelas (I, II, dan III) yang dikenal dengan istilah membaca permulaan. Penekanan membaca pada tahap ini ialah proses perceptual, yaitu pengenalan korespondensi rangkaian huruf dengan bunyi-bunyi bahasa. Sementara itu proses memahami makna (meaning) lebih ditekankan di kelas-kelas tinggi SD (Syafi’ie, 1999).
Di samping keterampilan decoding, pembaca juga harus memiliki keterampilan memahami makna (meaning). Pemahaman makna berlangsung melalui berbagai tingkat, mulai dari tingkat pemahaman literal sampai kepada pemahaman interpretative, kreatif, dan evaluatif. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa membaca merupakan gabungan proses perceptual dan kognitif, seperti dikemukakan oleh Crawley dan Mountain (1995).
Menurut pandangan tersebut, membaca sebagai proses visual merupakan proses menerjemahkan simbol tulis ke dalam bunyi. Sebagai suatu proses berpikir, membaca mencakup pengenalan kata, pemahaman literal, interprestasi, membaca kritis (critical reading), dan membaca kreatif (cretive reading). Membaca sebagai proses linguistik, skemata pembaca membantunya membangun makana, sedangkan fonologis, semantic, dan fitur sintaksis membantunya mengomunikasikan dan menginterprestasikan pesan-pesan. Proses metakognitif melibatkan perencanaan, pembetulan suatu stategi, pemonitoran, dan pengevaluasian. Pembaca pada tahap ini mengidentifi tugas membaca untuk membentuk strategi membaca yang sesuai, memonitor pemahamannya, dan menilai hasilnya.
Sedangkan Klein, dkk. (1996) mengemukakan bahwa definisi membaca mencakup:
1. Membaca merupakan suatu proses dimaksudkan informasi dari teks dan pengetahuan yang dimiliki oleh pembaca mempunyai peranan yang utama dalam membentuk makna.
2. Membaca adalah strategis. Pembaca yang efektif menggunakan berbagai strategi membaca yang sesuai dengan teks dan konteks dalam rangka mengonstruk makna ketika membaca. Strategi ini bervariasi sesuai dengan teks dan tujuan membaca.
3. Membaca merupakan interaktif. Keterlibatan pembaca dengan teks tergantung pada konteks. Orang yang senang membaca suatu teks yang bermanfaat, akan menemui beberapa tujuan yang ingin dicapainya, teks yang dibaca seseorang harus mudah dipahami (readable) sehingga terjadi interaksi antara pembaca dan teks.
Membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang hendak disampaikan oleh penulis melalui media/ kata-kata/ bahasa tulis. Suatu proses yang menuntut agar kelompok kata yang merupakan suatu kesatuan akan terlihat dalam suatu pandangan sekilas, dan agar makna kata-kata secara individual akan dapat diketahui. Kalau hal ini tidak dipenuhi, maka pesan yang tersurat dan yang tersirat tidak akan terlaksana dengan baik (Hodgson: 43-44).
Dari segi linguistik, membaca adalah suatu proses penyandian kembali dan pembaca sandi (a recording and decoding process), berlainan dengan berbicara dan menulis yang justru melibatkan penyandian (encoding), sebuah aspek pembacaan sandi (decoding) adalah menghubungkan kata-kata tulis (written word) dengan makna bahasa lisan (oral language meaning) yang mencakup pengubahan tulisan/ cetakan menjadi bunyi yang bermakana (Anderson, 1972: 209-210).
Menurut Burhan membaca merupakan proses empat dimensi yang meliputi persepsi atau mengenali kata, pemahaman makna baik yang lugas maupun yang iklas, baik tanggapannya yang kritis maupun yang emosional serta penerapan ide yang di peroleh dari hasil pemahaman pada perilaku (1950: 60).
Membaca pada hakekatnya merekonstruksikan isi tersurat dan tersirat di dalam bacaan yang dibacanya (Goodman & Niles, 1970). Makna yang terdapat dalam bacaan itu tidak selamanya didapat dalam bahan bacaan, sehingga pembaca tidak hanya berlaku pasif dan mengharapkan memperoleh makna dengan mudah (Halim, 1983: 27). Pembaca bacaan ini seharusnya melibatkan dirinya secara aktif dalam bacaan, sehingga dapat mencakup arti/ maksud bacaan itu.
Dari definisi diatas penulis dapat disimpulkan, bahwa membaca pada hakekatnya adalah proses memahami dan memberi makna pada bahasa yang dibaca.

D. Teknik Membaca
Pengajaran membaca lanjutan diberikan sejak kelas III SD. Sesuai dengan perkembangan jiwa dan tingkat kemampuan anak, maka sejak kelas III sudah mulai dikenalkan teknik-teknik membaca. Dengan mengenalkan teknik-teknik membaca tersebut diharapkan siswa mampu dan terampil membaca sebagaimana yang diharapkan. Teknik-teknik membaca sebagai berikut:
1. Membaca teknis.
Membaca teknis bertujuan untuk menambah kelancaran siswa mengubah lambang-lambang tertulis menjadi suara atau ucapan yang mengandung makna. Membaca teknis menekankan pada segi “menyuarakan yang dibaca”. Pada tahap ini guru harus hati-hati dan mengawasi bagaimana menyuarakan lambang tertulis itu. Membaca teknis masih merupakan bagian terbesar dari kegiatan membaca kelas I dan II. Kegiatan membaca teknis makin menurun frekuensinya pada kelas tinggi. Di kelas I dan II membaca teknis terutama ditujukan untuk menambah kemampuan siswa mengubah lambang tertulis kelambang kata bermakana sambil menyuarakannya, sedang di kelas III dan selanjutnya membaca teknis ditujukan untuk memelihara dan melatih kemampuan membaca.
2. Membaca dalam hati
Membaca dalam hati ialah cara atau teknik membaca tanpa bersuara. Jenis membaca ini perlu lebih ditekankan kepada pamahaman isi bacaan. Membaca dalam hati lebih banyak menggunakan kecapatan gerak mata, sedangkan membaca teknis lebih banyak menggunakan gerak mulut. Mengingat mata lebih cepat menanggapi apa yang dibaca dari pada kecepatan mulut mengucapkan apa yang dibaca, maka membaca dalam hati lebih cepat prosesnya daripada membaca teknis. Itulah sebabnya dalam kehidupan sehari-hari kita lebih banyak menggunakan membaca/ wacana berupa apapun.
Membaca dalam hati dapat dimulai sejak anak berada di kelas II SD. Tetapi secara intensif diberikan sejak kelas III. Tujuan membaca dalam hati ialah melatih kemampuan anak dalam memahami isi wacana/ bacaan. Setelah siswa membaca diberi tugas untuk menjawab pertanyaan tersebut meliputi dua jenis yaitu berupa ingatan dan pikiran. Pertanyaan ingatan menanyakan tentang isi bacaan, sedangkan pertanyaan pikiran ditujukan untuk mengetahui apakah para siswa sudah memahami/ menganggapi seluruh isi bacaan. Pada membaca permulaan para siswa dikenalkan membaca dalam hati, pertanyaan yang diberikan berupa pertanyaan ingatan. Pada kelas III dapat dimulai menggunakan pertanyaan pikiran walaupun secara sederhana. Pada kelas IV, V dan VI, pertanyaan pikiran harus mendapat perhatian guru, sebab cara ini akan lebih mendorong siswa giat membaca.
3. Membaca Cepat
Tujuan yang hendak dicapai melalui membaca cepat ialah melatih kecepatan gerak mata para siswa pada saat membaca. Membaca cepat perlu diajarkan kepada para siswa, karena pada saatnya kelak siswa harus dapat membaca suatu pengumuman, pemberitahuan, berita dan tulisan-tulisan lain dalam waktu yang singkat. Begitu juga dalam membaca pelajaran, anak harus dapat membacanya dengan waktu yang cepat.
Pada tahap permulaan mengenalkan membaca cepat kepada anak di kelas III, bahan bacaan hendaknya yang pernah dibaca siswa. Pada kelas IV, V dan VI bahan bacaan untuk membaca cepat perlu dicarikan yang baru, karena pada kelas ini para siswa sudah mampu membaca dengan baik dan lancar.
4. Membaca bahasa
Tujuan yang hendak dicapai dengan membaca bahasa ialah untuk menambah keterampilan siswa dalam menggunakan makna bahasa, makna kalimat/ kata yang digunakan dalam pelajaran. Membaca bahasa sudah dapat diajarkan kepada para siswa akhir kelas III, sebab pada tahap ini siswa sudah mulai lancar membaca. Mula-mula bahan yang dibaca adalah bacaan yang pernah diajarkan kepada siswa, sedangkan di kelas tinggi guru perlu mencari bacaan lain yang belum pernah diajarkan.
5. Membaca Indah (estetis)
Titik berat membaca indah ialah cara membaca yang menggambarkan penghayatan keindahan dan keharuan yang terdapat pada bacaan.
6. Membaca bebas (perpustakaan)
Tujuan membaca bebas ini untuk menumbuhkan kegemaran membaca untuk menambah pengetahuan. Di samping itu membaca juga merupakan rekreasi.
Latihan membaca bebas pada hakekatnya bertujuan untuk menanamkan kebiasaan membaca.

E. Metode Membaca
Di Eropa, pada tahun 1920-an, metode langsung mulai mengalami kejenuhan dan semakin banyak revisinya. Revisi yang dilakukan itu menghasilkan versi yang menyatukan antara metode tatabahasa dan langsung. Metode membaca bertujuan agar siswa mempunyai kemampuan memahami teks bacaan yang diperlukan dalam belajar mereka.
Langkah-langkah metode membaca (Rivers, 1968/ 1981):
1. Pemberian kosakata dan istilah yang dianggap sukar dari guru kesiswa. Ini diberikan dengan definisi-definisi dan contoh-contoh dalam kalimat.
2. Penyajian bacaan di kelas. Bacaan dibaca dengan diam (silent reading) selama kurang lebih 10 – 15 menit. (untuk mempercepat waktu, bacaan dapat diberikan sehari sebelumnya).
3. Diskusi bacaan dapat melalui Tanya jawab.
4. Pembicaraan tata bahasa dilakukan dengan singkat. Hal itu dilakukan jika pandangan perlu oleh guru.
5. Pembicaraan mengenai kosakata yang relevan.
6. Pemberian tugas seperti mengarang (isinya relevan dengan bacaan) atau membuat denah, skema, diagram, ikhtisar, rangkuman, dan sebagian yang berkaitan dengan isi bacaan.

F. Hakekat Membaca Pemahaman
Membaca pemahaman adalah suatu jenis membaca diantara macam-macam membaca yang jumlahnya cukup banyak. Macam-macam membaca biasanya didasarkan pada tujuannya. Karena setiap aspek kehidupan memiliki tujuan sendiri, maka macam-macam membaca itu sangat beragam sesuai dengan pengertian yang ingin dicapai pembaca dalam setiap aspek kehidupan membacanya. Namun semua jenis membaca perlu adanya pemahaman.
Menurut Mansur Muslich tentang membaca pemahaman: dalam prakteknya, pengajaran membaca pemahaman hampir tak berbeda dari pengajaran membaca dalam hati. Pengajaran membaca ini membina siswa agar mereka mampu memahami isi tuturan tertulis yang dibacanya, baik isi pokoknya maupun isi bacaan secara mendalam dengan menghubungkan pengalaman yang dimiliki pembaca dengan gagasan yang terdapat dalam bacaan.
Sedangkan menurut Henry Guntur Tarigan mengenai pengertian membaca pemahaman (reading for understanding) yang dimaksud disini adalah sejenis membaca yang bertujuan untuk memahami:
a. Standart-standart/ norma-norma kesastraan (literary standarts)
b. Resensi kritis (eritical review)
c. Drama tulis (printed drama)
d. Pola-pola fiksi (patterns of fictions)
Dari definisi diatas penulis menyimpulkan bahwa membaca pemahaman adalah membaca yang dimaksudkan untuk memahami isi bacaan.

G. Aspek Membaca Pemahaman
Aspek membaca pemahaman pada dasarnya ingin mengetahui sejauh mana pembaca memahami bacaan yang mempunyai tujuan bermacam-macam, tetapi pada dasarnya tujuan tersebut diorientasikan pada isi bacaan. Hal ini sesuai dengan membaca pemahaman. Meskipun kemampuan pemahaman seseorang itu berbeda-beda, mulai tidak bisa memahami bacaan sampai memahami bacaan betul-betul.
Kemampuan membaca pemahaman dapat diukur. Pengukuran ini menurut sumadi mencakup : “(1) Pemahaman terhadap bahasa dan lambang tertulis, (2) Pemahaman terhadap ide-ide yang ada dalam bacaan, (3) Pemahaman terhadap nada dan gaya penulis”.
Berdasarkan pendapat Sumadi diatas, maka dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Pemahaman terhadap bahasa dan lambang tulisannya, hal ini ditandai dengan pemahaman siswa tentang kandungan makna, aspek kebahasaan yang meliputi: pemahaman, pola-pola kalimat dan bentu-bentuk morfologi serta ketepatan simbol-simbol tertulis yang terdapat dalam bacaan.
2. Pemahaman ide-ide yang ada dalam bacaan, pemahaman ini ditandai dengan kemampuan siswa menangkap ide pokok bacaan, ide-ide penjelas serta kemampuan menangkap perincian isi bacaan secara tepat.
3. Pemahaman terhadap nada dan gaya penulisan, hal ini ditandai dengan kemampuan siswa mengenal pokok permasalahan dan kemampuan mengidentifikasi metode dan gaya yang digunakan dalam menyampaikan ide.
Dari uraian diatas penulis menyimpulkan bahwa cara untuk menerapkan pemahaman isi bacaan:
1. Masing-masing kelompok membaca cerita.
2. Memahami isi bacaan masing-masing cerita.
3. Masing-masing kelompok dapat menjelaskan ide pokok dan ide penjelas dari bacaan tersebut.

BAB III
PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA

A. Penyajian Data lapangan
Sumber data yang diperoleh dalam penelitian ini adalah siswa kelas VI di SDN Karangpilang V. penelitian ini dilakukan penulis sekitar bulan November 2006. Populasi dan sample dalam penelitian ini berjumlah 24 siswa. Alat pengumpul data berupa : teks bacaan, 5 butir pertanyaan soal pemahaman isi bacaan. Tiap siswa juga diberi soal untuk mengetes seberapa besar daya ingat dari masing-masing siswa. Serta angket yang berjumlah 13 soal.
Instrument penelitian untuk memperoleh data tentang pemanfaatan model pembelajaran kooperatif pada membaca pemahaman dalam bidang studi Bahasa Indonesia secara keseluruhan berjumlah 24 soal. Yang terdiri dari 5 soal pada lembar kerja siswa untuk kelompok, 7 soal pada lembar kerja masing-masing siswa, dan 13 soal angket pembelajaran kooperatif pada mata pelajaran Bahasa Indonesia.

Berdasarkan hasil Penilaian Kelompok 1 tergolong Baik, Kelompok 2 tergolong Baik, Kelompok 3 tergolong Baik sekali, dan Kelompok 4 tergolong Baik sekali.

13 Apakah anda senang dengan pembelajaran bahasa Indonesia?
Apakah anda senang mendenganrkan cerita?
Apakah anda senang membaca cerita?
Dalam mata pelajaran bahasa Indonesia yang diberikan oleh guru, apakah anda mengerjakan dengan sungguh-sungguh?
Dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia apakah anda memperhatikan apa yang disampaikan oleh guru?
Jika diberi tugas pada mata pelajaran Bahasa Indonesia apakah anda sering mencontoh hasil pekerjaan teman sebangkumu?
Apakah anda bosan terhadap mata pelajaran Bahasa iondonesia yang disampaikan oleh gurumu?
Jika diberikan tugas oleh guru apakah anda langsung mengerjakannya?
Apakah anda sering menyalin catatan dari temanmu?
Jika anda mendapat soal ulanagn Bahasa Indonesia, apakah anda melihat pekerjaan temanmu?
Apakah anda memahami isi cerita yang telah anda baca?
Jika mengalami kesulitan apakah anda sering mengajukan pertanyaan pada guru anda?
Apakah anda sering membolos terutama pada mata pelajaran Bahasa Indonesia?

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Sesuai dengan hasil penelitian menunjukkan bahwa dengan memanfaatkan model pembelajaran kooperatif pada mambaca pemahaman dalam bidang studi bahasa Indonesia. Menunjukkan bahwa nilai rata-rata kelompok 1 adalah 79 dengan predikat Baik, kelompok 2 adalah 65 dengan predikat Baik, kelompok 3 adalah 84 dengan predikat Sangat baik, dan kelompok 4 adalah 86 dengan predikat Sangat baik.

B. Saran
Untuk mendapatkan hasil yang jauh lebih baik dari sebelumnya siswa perlu diberikan pengetahuan yang mendasar tentang membaca pemahaman. Disamping itu perlu juga diadakan suatu penelitian maslah-maslah yang lain yang ada hubungannya dengan faktor-faktor yang menunjang prestasi belajar siswa.
Upayah meningkatkan kemampuan membaca pemahaman antara lain dengan:
Pertama, disarankan agar guru mengkaji berbagai metode untuk melaksanakan pengajaran membaca kepada siswa yang sedang dihadapinya.
Kedua, agar guru bervariasi metode, teknik dan prosedur pengajaran membaca dalam masalah ini.
Ketiga, kesadaran pada diri sendiri untuk memiliki rasa rasa cinta terhadap kegiatan membaca.
Keempat, untuk menanamkan “budaya membaca” dikalangan masyarakat (siswa sekolah) perlu adanya wadah perpustakaan (sekolah) dengan menyediakan bahan bacaan yang relevan dan menarik minat baca sesuai usia perkembangan anak.
Kelima, Guru Bahasa Indonesia perlu menyadari bahwa, keberhasilan membaca secara intensif dikalangan siswa merupakan tugas pengabdian. Untuk itu perlu pengadaan sarana dan prasarana serta upayah menciptakan kondisi rasa aman (emotional security) para siswa sehingga mereka memiliki kepedulian terhadan kegiatan membaca.

Daftar Pustaka

Lie Anita, 2002. Cooperative Learning, Mempraktikkan Cooperative Learning di ruang- ruang Kelas. Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia.
Aminiddin. 1982. Hakekat, Tujuan dan Tahapan Membaca. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Universitas Terbuka, Buku Modul no 033.
Prakum, Paulus Lamablawa. 1994. Menelaah Aspek Membaca dalam Pengajaran Bahasa Indonesia di Sekolah. Media Pendidikan, 19 (56) 72.
Chafid, Abd fachrun. 1996. Diskusi Adalah Metode Proses Belajar Mengajar Berkelompok. Media Pembinaan Pendidikan, 21 (73): 76.
Suyatno. 2004. Teknik Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Surabaya: SIC.
Rahim, Farida. 2005. Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar. Jakarta: PT. Bumi Aksara.
Ibrahim, Muslim, dkk. 2005. Pembelajaran Kooperatif. Surabaya: Universitas Negeri Surabaya.
Arikunto, Suharsimi. 1988. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bina Asara.
Sumadi. 1987. Kajian Bahasa, Sastra, dan Pengajarannya. Malang: JPBSI-PPBS IKIP Malang.
Tarigan, Hanry Guntur. 1980. Membaca. Bandung: Aksara.
Tarigan, Hanry Guntur. 1988. Pengajaran Pemerolehan Bahasa. Bandung: Aksara.
Subyakto, Sri Utari.1993. Metodelogi Pengajaran Bahasa. Jakarta: PT Gramedia

Lampiran:

Di sebuah desa hiduplah seorang anak perempuan yang lugu. Sheila namanya. Ia senang sekali main di tepi hutan. Ibunya selalu mengingatkan agar tak terlalu jauh masuk kehutan. Penduduk desa itu percaya, orang yang terlalu jauh masuk kehutan tak akan pernah kembali. Bagian dalan hutan itu diselubungi kabut tebal. Tak seorang pun dapat menemukan jalan pulang jika sudah tersesat. Sheila selalu mengingat pesan ibunya. Namun, ia juga penasaran ingin mengetahui daerah berkabut itu.
Setiap kali pergi bermain, ibu Sheila selalu membekalinya dengan sekantong kue, permen, coklat, dan sebotol jus buah. Sheila sering datang ke tempat perbatasan kabut di hutan. Ia duduk dibawah pohon dan menikmatinya di sana. Sheila ingin sekali melangkahkan kakinya ke dalam daerah berkabut itu. Namun ia takut kalau tak bisa keluar disana.
Suatu kali, seperti biasa Sheila datang keperbatasan daerah kabut. Seperti biasa ia duduk menikmati bekalnya. Tiba-tiba Sheila merasa ada beberapa pasang mata memperhatikannya. Ia mengarahkan pandangan ke sekeliling untuk mencari tahu. Namun Sheila tak menemukan siapa-siapa.
“Hei siapa pun itu, keluarlah! Jika kalian mau, kalian dapat makan kue bersamaku,” teriak Sheila penasaran.
Mendengarkan tawaran Sheila, beberapa makhluk memberanikan diri muncul di depan Sheila. Tampak tiga peri di hadapan Sheila. Tubuh mereka hanya separuh tinggi badan Sheila. Di punggungnya ada sayap. Telinga mereka juga lancip. Dengan takut-takut mereka menghampiri Sheila. Anak kecil pemberani itu tanpa ragu menyodorkan bekalnya untuk dimakan bersama-sama. Peri-peri itu bernama Pio, Plea, dan Plop. Ketiganya adalah kakak beradik.
Sejak saat itu, Sheila dan ketiga kawan barunya sering makan bekal bersama-sama. Kadang mereka sering bertukar bekal. Suatu hari Sheila bertanya kepada ketiga temanya.
“Pio, Plea, dan Plop mengapa ada daerah berkabut di hutan ini? Apa isinya? Dan mengapa tak ada yang pernah kembali? kalian tinggal di hutan sebelah mana?” tanya Sheila penuh ingin tahu. Mendengar pertanyaan Sheila ketiga peri itu saling bertukar pandang. Mereka tahu jawabannya, namun ragu untuk memberitahu Sheila. Setelah berpikir sejenak, akhirnya mereka memberitahu rahasia hutan berkabut yang hanya diketahui para peri.
“Para peri tinggal di balik hutan berkabut. Termasuk kami. Kabut itu adalah pelindung, agar tak seorang pun dapat masuk ke wilayah kami tanpa izin. Kami tiga bersaudara adalah peri penjaga daerah berkabut. Jika kabut menipis kami akan meniupkan lagi banyak-banyak. Jika ada tamu tak diundang masuk ke wilayah kami, kami segerah membuatnya tersesar,” jelas Pio, Plea, Plop.
Sheila terkagum-kagum mendengarnya. “ Bisahkah aku datang ke negeri kalian sewaktu-waktu?” Tanya Sheila berharap. Ketiga peri itu berembuk sejenak.
“Baiklah kami akan mengusahakannya,” kata mereka.
Tak lama kemudian Sheila diajak Pio, Plea, dan Plop ke negeri mereka. Hari itu Sheila membawa kue, coklat, dan permen banyak-banyak.
Sebelum Sheila didandani seperti peri oleh ketiga temannya. Itu supaya mereka bisa mengelabuhi para peri lain. Sebenarnya manusia dilarang masuk ke wilayah peri. Ketiga teman Sheila ini juga memberi kacamata khusus pada Sheila. Dengan kacamata itu, Sheila dapat melihat dengan jelas.
Daerah berkabut penuh dengan berbagai tumbuhan penyesat. Berbagai jalan yang berbeda nampak sama. Jika tidak hati-hati , maka akan tersesat dan berputar-putar di tempat yang sama. Dengan bimbingan Pio, Plea, Plop akhirnya mereka semua sampai kenegeri peri. Di sana rumah tampak mungil, bentuknya pun aneh. Ada rumah berbentuk jamur, berbentuk sepatu bahkan ada yang berbentuk teko. Pakaian mereka seperti kostum untuk karnaval. Kegiatan para peri pun bermacam-macam. Ada yang mengumpulkan madu, bernyanyi, membuat baju dari kelopak bunga… semua tampak riang gembira.
Sheila tampak senang. Ia diperkenalkan kepada anak peri lainnya. Mereka sangat terkejut, saat mengetahui Sheila adalah manusia. Namun mereka senang dapat bertemu dan berjanji tak akan memberitahu raja peri. Rupanya mereka pun ingin tau tentang manusia. Mereka bermain gembira. Sheila dan para anak peri berkejar-kejaran, bernyanyi, bercerita dan tertawakeras-keras. Mereka juga saling bertukar makanan. Pokoknya hari itu menyenangkan sekali. Tiba-tiba raja peri datang. “Siapa itu?” tanyanya penuh selidik. “Raja…” dia adalah teman hamba dari hutan utara,” jawab Plop takut. Ia terpaksa berbohong agar Sheila tidak ketahuan. Raja peri memperhatikan Sheila dari ujung rambut sampai ujung kaki. Setelah itu ia pergi. Sheila bermain lagi dengan lincah. Namun sayang ia terpeleset. Sheila jatuh terjembarat ketika itu cuping telinga palsunya copot. Raja peri melihat hal itu , ia amat marah.
“Manusia! Bagaimana ia bisa sampai kemari? Siapa yang membawanya?” teriaknya menggelegar, Pio, Plea, Plop maju kedepan dengan gemetar. “Kami yang membawanya raja!” jawab mereka gugup.
“Ini pelanggaran. Jika ada manusia yang tahu tempat ini, maka tempat ini tidak akan aman lagi, kalian harus dihukum berat,” teriak ratu peri marah. Sheila yang saat itu juga ketakutan memberanikan diri maju ke depan.
“Mereka tidak bersalah, Raja. Akulah yang memaksa mereka untuk membawaku kemari.”
“Kalau begitu kau harus dihukum menggantikan mereka!” gelegar Ratu peri. Sheila dimasukkan ke dalam bak air tertutup. Ia akan direbus selama setengah jam. Namun ketika setelah api dinyalakan, dia tidak merasa panas sedikit pun.
“Keluarlah! Kau lulus ujian,” Kata Raja dan Ratu Peri.
Ternyata kebaikan hati Sheila membuat ia lolos dari hukuman. Ia diperbolehkan pulang sedangkan teman perinya bebas dari hukuman. Raja peri membuat Sheila tertidur. Ia menghapus ingatan Sheila tentang Negeri Peri. Namun ia masih menyisakannya sedikit, agar Sheila dapat mengingatnya di alam mimpi.
Ketika terbangun, Sheila berada di ranjang kesayangannya. Hatinya masih diselimuti kebahagiaan dari mimpinya tentang Negeri Peri.

Lampiran: Cerita 1
Adalah seekor kera yang bersahabat dengan kura-kura. Setiap kali sang kura-kura ingin pergi ke suatu tempat, kera bersedia mengantar. Kelebihan yang dimiliki kura-kura, ialah mengetahui sebuah pohon berbuah lebat lewat mimpinya.
Suatu ketika, perut kera keroncongan. Dimintanya sang kura-kura untuk menunjukkan dimana ada pohon pisang yang dapat ia panjat dan makan buahnya yang lezat. “Oh, kemarin aku bermimpi, ada pohon berbuah lebat disebelah barat sana,” jawab sang kura-kura.
Kera kemudian menggendong sahabatnyaitu. Ia berayun dari satu pohon ke pohon lainnya dengan hati riang. Sebentar lagi aku makan enak, pikirnya. Kera berteriak kegirangan, ketika mencium wanginya pisang masak. Segera dipercepat ayunannya, sementara sang kura-kura berpegangan sekuatnya karena takut jatuh.
Sesampainya di bawah pohon yang dituju, kera langsung memanjatnya. Dengan lahap, ia memakan buah ranum itu, tanpa memikirkan sahabatnya yang setia menunggu di bawah. Kulit pisang dilemparnya ke arah sang kura-kura. Hewan hijau kecil yang juga berharap dapat menikamati buah kaya vitamin dan karbohidrat itu menggerutu kesal. Ditinggalkannya kera, seraya bersumpah tak akan memberi tahukan lagi mimpinya pada hewan rakus itu.
Esok harinya, perut kera minta diisi lagi. Dicarinya sang kura-kura namun belum nampak juga. Ia berterik-teriak memanggil sambil memegang perut kosongnya. Kemudian karena tak tahan lagi, kera menjerit mengaduh kesakitan. Kura-kura merasa kasihan, kemudian keluar dari persembunyiannya. “Berjanjilah untuk memberi sedikit bagianku.” Ujarnya.
Kera berjanji. Dengan sisa tenaganya, dia menggendong sang kura-kura lalu berayun pelan kearah sebuah pohon nangka, yang letaknya telah disebutkan oleh sahabatnya itu. Sebelum memanjat kera mendengarkan nasehat kura-kura. “Tepuklah kulit nangka terlebih dahulu sebelum memetik. Bila bebunyi “Buk-buk”, jatuhkanlah untukku karena aku suka nangka muda.”
Kera menurut saja, karena dia sangat percaya pada kura-kura yang selalu berkata jujur. Padahal saat ini kura-kura menipunya. Justru yang “Buk-buk” itulah yang matang. Sang kura-kura ingin memberi sebuah pelajaran berharga, agar kera mau berbagi. Kemudian kura-kura menikmatinya dengan santai. Lain halnya dengan kera yang kebingungan dengan getah nengka muda yang melekat pada bibirnya. Ia berteriak-teriak kesal. Dicarinya sang kura-kura yang meninggalkannya dengan menyisakan sedikit nangka masak untuknya. Kera menyadari kesalahannya dan berjanji tak akan menipu sahabatnya lagi.

Lampiran: Cerita 2

Roni masih kelihatan sedikit sekali sedih sekali. Raut wajahnya masih tampak sembab karena habis menanggis. Ia begitu terpukul dengan kematian ayahnya dua hari yang lalu. Betapa tidak? Ayahnya merupakan penopang ekonomi keluarganya sehari-hari. Beliau meninggal akibat terserang penyakit paru-paru. Dengan demikian, berarti tinggal ibunya yang menjadi satu-satunya tumpuan harapan. Padahal ibunya hanya berjualan kue goreng dan kerupuk di depan rumah, yang tentu hasilnya tidak seberapa besar.
Dengan niat ta’ziah, Pak Haji Karim, tetangganya, sehabis shalat Ashar mengunjungi keluarga Roni. Sesudah berbincang-bincang dengan beberapa anggota keluarganya, Pak Haji yang cukup kaya di desa itu mendekati roni lalu menasehatinya.
“Janganlah kau bersedih terus, nak. Kematian ayahmu memang sudah takdir dari Gusti Allah S.W.T. tidak ada gunanya bersedih terus-menerus, yang penting sekarang ini adalah berdoa untuk ayahmu, agar dosa-dosanya diampuni dan arwahnya diterima di sisi-Nya.”
“Terimakasih Pak Haji atas nasihatnya, tapi….”
“Tapi apa nak?” sahut Pak Haji.
“Tapi bagaimana dengan kelanjutan sekolah saya, sebab yang selama ini yang membiayai seluruh kebutuhan sekolah adalah ayah,” kata Roni.
“Oh, masalah biaya sekolah? Baiklah kalau begitu kamu saya Bantu. Mulai besok kamu saya kasih pekerjaan, yaitu sebagai penjaga kios wartel yang ada di depan rumah saya. Kebetulan anak saya yang biasa menjaga keetulan sudah kuliah di Malang. Nah, kalau kamu tidak keberatan dengan pekerjaan itu, kamu saya gaji untuk biaya sekolah dan uang jajan.”
“Terima kasih atas kebaikan Pak Haji, saya dengan senang hati menerimanya. Mulai besok setelah pulang sekolah saya langsung ke rumah Pak Haji,” kata roni berbunga-bunga.
Sejak saat itulah Roni bekerja di wartel milik Pak Haji. Tak terasa sudah lima bulan roni bekerja. Semua masalah keuangan kios wartelnya dipasrahkan penuh kepada Roni. Kecuali dalam hal membayar tagihan rekening.
Untuk yang satu ini Pak haji sendiri yang membayar ke Telkom. Di samping layanan telekomunikasih, di kiosnya itu juga menjual aneka macam rokok, air minum mineral, makanan ringan, dan beberapa majalah dan Koran.
Pak Haji Karim begitu mempercayainya. Setiap kali Roni menjaga kios, ia selalu tak lupa membawa buku-buku pelajaran dan bacaan. Apabila ada waktu senggang dan tidak ada pembeli atau pemakai jasa telepon, maka ia gunakan untuk membaca buku atau mengerjakan PR. Disana ia bisa bekerja sambil belajar.
Lambat laun Roni makin akrab dan dianggap keluarga sendiri oleh Pak Haji sekeluarga. Kini ia dibuatkan sendiri kamar di belakang kios, sehingga ia tidak perlu mondar-mandir lagi antara rumahnya sendiri dengan rumah Pak Haji. Sungguh beruntung sekali si Roni bertemu dengan Pak Haji Karim itu yang berhati mulia itu.
Akan tetapi, dua bulan terakhir ini Pak Haji merasa ada kejanggalan. Pasalnya, jumlah tagihan yang harus dibayar ke PT Telkom jauh lebih besar dari pada setoran yang diterima dari Roni. Padahal biasanya tidak demikian, selalu saja berimbang antara pendapatan, pengeluaran, dan untung.
Pak Haji mulai curiga terhadap Roni. Karena itu, secara diam-diam Pak Haji menyelidiki catatan pembukuan yang dilakukan Roni. Dan hasilnya ternyata benar, bahkan ada beberapa transakasi tidak dicatat ke dalam buku yang sudah disediakan. Menyikapi kenyataan ini, Pak Haji Karim memanggil Roni. Sesudah menginterogasinya secara panjang lebar, Roni mengakuinya.
“Mengapa semua ini kau lakukan, nak?”
“Mohon maaf, Pak. Saya amat terpaksa melakukan semua ini, sebab ibu saya sedang menderita sakit jantung. Kata dokter, biayanya jutaan rupiah. Maka saya bermaksud mengumpulkan uang yang nantinya untuk biaya itu. Saya takut sekali kehilangan ibu, Pak!” kata Roni terbata-bata.
“Oh, jadi begitu masalahnya, mengapa kau tidak terus terang saja kepadaku, seandainya kamu terus terang, pasti akan kubantu. Niatmu itu mulia nak, tapi jalannya itu tidak benar. Apa yang kamu lakukan itu sama dengan korupsi, jadi hukumnya haram. Namun untuk kali ini kamu saya maafkan. Saya ikhlaskan semua apa yang sudah kamu ambil. Karena aku masih sangat kasihan sama kamu. Tapi jangan coba-coba untuk mengulangi lagi perbuatanmu itu lagi. Sekali lagi kau berbuat seperti itu, maka tiada maaf lagi bagimu.”
“Baik, Pak Haji saya tidak akan mengulangi lagi, saya kapok Pak,” kata Roni seraya meneteska air mata, pertanda itu betul-betul bertobat.
Dalam hati Roni berkata, untuk Pak Haji Karim begitu mulia hatinya, mau mengampuni orang yang telah berbuat kesalahan. Kalu tidak, kemana lagi ia mencari nafkah untuk biaya sekolah?
Kini ia makian menyadari, bahwa kepercayaan itu sangat mahal harganya. Maka apabila kita sudah dipercaya oleh seseorang, jangan sekali-kali berbuat curang.

Lampiran: Cerita 3
Di sebuah sekolah mungil di pojok kota terpencil, Heri dan kawannya membicarakan perihal sebuah puri angker di RT 3. menurut kabar angin, puri itu dihuni setan-setan gundul. Mereka berempat ingin menyelidiki keanehan puri itu.
Pukul empat sore, mereka berkumpul untuk menyelidiki puri angker tersebut. Semua perlengkapan sudah disiapkan. Saat masuk puri itu, terlihat wastafel yang airnya masih menetes. Kejadian ini menimbulkan rasa takut dihati mereka.
Perlahan-lahan mereka memasuki puri tersebut. Ada pintu aneh bersembunyi dibalik lukisan cakram matahari. Setelah menimbang dengan seksama, mereka memasuki pintu tersebut dengan tenang.
Ditengah suasana tegang, terdengar jeritan aneh membahana yang membuat bulu kuduk mereka merinding. Yogi mulai membaca mantera. Tapi, bukannya berhenti malah jeritan itu semakin keras saja.
Heri mulai penasaran, dia menyoroti beberapa lukisan aneh dengan senternya. Dari pengamatannya, Heri dapat menemukan kunci dari rahasia lukisan yang menampilkan bintang bersinar kebawah dengan lima sinar memancar. Ternyata, ada lima pintu lagi dibawah lukisan itu berjumlah lima buah.
Keanehan semakin menjadi, ketika seorang wanita tua keluar dari balik salah satu pintu. Lusi menjerit ketakutan melihat penampakan itu. Anehnya wanita tua itu malah memberinya lusi permen. Wanita itu bercerita tentang masa lalu hidupnya. ternyata kabar angin itu tidak benar. Puri itu dihuni para gelandangan, yang kini sedang memproduksi permen untuk menafkahi hidup mereka.
Wanita itu lalu memanggil semua anaknya yang berjumlah enam orang. Dengan malu dan sungkan, anak-anak yang tampak tak terurus itu berkenalan dengan Heri cs. Rasa iba segera timbul di hati Heri dan kawan-kawannya, saat melihat penampilan mereka yang kurus, dekil, penyakitan, dan tak memiliki rumah. Ternyata dibalik semua keterbatasan hidup, merekalah yang membuat permen bermerek 122 yang sangat disukai Lusi. Mereka menempati puri tua itu dengan diam-diam dan menyebarkan gossip tentang hantu setan gundul. Dengan demikian, mereka bisa bekerja dan hidup dengan tenang, tanpa harus mengganggu dan merepotkan penduduk sekitarnya.
Ternyata para penghuni puri angker tersebut cukup ramah dan menyenangkan untuk diajak berteman. Tak terasa Heri dkk. Telah seharian berada di puri angker. Matahari telah tergelincir di barat, menandakan malam segera menjelang. Heri dan gengnya harus pulang ke rumah masing-masing. Sebelum pulang tak lupa Yohanes memberikan uang sebagai tambahan modal produksi permen 122 yang mereka sukai. Mereka juga berjanji akan tetap berteman dan sering berkunjung ke puri angker.
Kini semua telah berubah, seiring dengan berjalannya waktu dalam untaian yang panjang untuk masa depan. Pabrik permen itu telah menjadi sumber pokok kehidupan dari wanita tua dan anak-anaknya. Heri cs pun kini lega dapat mengungkap segala misteri di puri angker tersebut.

LEMBAR KERJA SISWA
KELOMPOK I

Alat dan Bahan:
1. Teks cerita “Peri dan Hutan Berkabut”

Nama kelompok:
1. Bagus
2. Tusi
3. Devita
4. Sinta
5. Aditya
6. Nuri

Kerjakan soal-soal di bawah Ini dengan benar!
1. Nasihat apa yang selalu di sampaikan oleh ibunya pada saat Sheila bermain?
2. Siapa nama sahabat Sheila dari negeri peri?
3. Apa rahasia dibalik hutan barkabut?
4. Hukuman apa yang diberikan Raja Peri kepada Sheila?
5. Coba ceritakan secara ringkas mimpi apa yang dialami Sheila?

Jawaban:
1. Jangan bermain hutan jauh-jauh
2. Pio, Plea, Plop
3. di hutan berkabut ada negeri peri yang tidak boleh diketahui manusia
4. direbus di dalam bak air tertutup selama 30 menit
5. waktu itu ia bermimpi pergi kehutan berkabut lalu bertemu dengan 3 orang peri, peri itu bernama plio, plea dan plop. Sheila ingin pergi ke negeri peri dan bertemu dengan sahabat peri. Sheila bermain dengan gembira lalu raja peri datang dan penyamaran Sheila berakhir lalu hukuman yang diberikan raja untuk Sheila adalah direbus dalam bak air tertutup selama 30 menit namun Sheila tidak merasakan panas sedikitpun lalu Sheila terjaga dari tidurnya. Mimpi yangdialami Sheila adalah pergi ke negeri peri.

LEMBAR KERJA SISWA
KELOMPOK II

Alat dan Bahan:
1. Teks cerita “Kera dan Kura-kura”

Nama kelompok:
1. M. Rizal
2. Suwarno
3. Elco
4. Puput
5. Lia
6. Lita

Kerjakan soal-soal di bawah Ini dengan benar!
1. Kelebihan apa yang dimiliki oleh sahabat kera?
2. Apa yang dilakukan kera sesampainya di bawah pohon pisang?
3. Pelajaran apa yang diberikan kura-kura pada kera?
4. Hikmah apa yang diambil kera atas kesalahan yang pernah diperbuatnya?
5. Coba simpulkan cerita dari isi bacaan yang telah kalian baca?

Jawaban:
1. Ia mengetahui pohon yang berbuah lebat dan besar
2. Ia memakan pisang, tanpa memikirkan kawannya yang menunggu di bawah pohon pisang
3. Kura-kura menyuruh kera untuk memanjat pohon nangka dan memukul buah nangka yang berbunyi buk-buk lalu jatuhlah buah nangka yang muda, padahal buah nengka yang diberikan kepada kura-kura buah nangka yang matang
4. Bahwa dia tidak boleh mengingkari janji
5. Ada seekor kera yang berkawan dengan kura-kura, suatu ketika perut kera terasa keroncongan, lalu ia bertanya kepada kawannya dimana tempat pohon pisang itu berada, ketika kura-kura dan kera sampai di tempat yang dituju kera mengingkari janjinya, keesokan harinya perut kera terasa lapar, kura-kura bersembunyi kerapun berteriak, akhirnya kura-kurapun merasa kasihan. Lalu ia mengantarnya ketempat pohon nangka, akhirnyapun sesampainya di pohon nangka, kura-kura memberi pelajaran kepada kera, kera pun akhirnya sadar.

LEMBAR KERJA SISWA
KELOMPOK III

Alat dan Bahan:
1. Teks cerita “Kepercayaan itu Mahal Harganya”

Nama kelompok:
1. Kanda
2. Putri
3. Reza
4. Fidia
5. Asih

Kerjakan soal-soal di bawah Ini dengan benar!
1. Kesedihan apa yang dialami Roni setelah ayahnya meninggal?
2. Pekerjaan apa yang di berikan Pak Haji kepada Roni?
3. Sudah berapa lama Roni bekerja disana dan apa saja yang dijual di kios milik Pak Haji?
4. Apa saja bantuan yang diberikan Pak Haji kepada Roni?
5. Kesalahan apa yang diperbuat roni sehingga ia di interogasi oleh Pak Haji, dan apa yang membuatnya melakukan kesalahan itu, padahal Pak Haji telah memberi kepercayaan kepada dirinya?

Jawaban:
1. Sepanjang hari ia menangis
2. Menjaga kios dan AWartel milik Pak Haji Karim
3. 5 Bulan dan yang dijual berbagai jenis rokok, air minum mineral, dan majalah Koran
4. Membayar uang sekolah roni dan uang jajan roni
5. Ia mengurangi uang tagihan rekening, ia melakukan itu karena ibunya sedang terkena penyakit jantung dan membutuhkan uang jutaan rupiah untuk menyembuhkan ibunya dan setelah itu ia bertobat dan mengakui kepercayaan itu mahal harganya

LEMBAR KERJA SISWA
KELOMPOK IV

Alat dan Bahan:
1. Teks cerita “Misteri Puri Menyeramkan”

Nama kelompok:
1. Nina
2. Mamat
3. Seli
4. Ali
5. Rizal B
6. Baidowi

Kerjakan soal-soal di bawah Ini dengan benar!
1. Apa yang membuat Heri cs ingin menyelidiki keanehan puri angker yang terletak di RT 3?
2. Kejadian apa saja yang dialami Heri cs setelah masuk dari puri?
3. Dengan cara apa wanita tua itu menafkahi ke enam anaknya itu?
4. Apa yang dilakukan Yohanes sebelum meninggalkan puri angker itu?
5. Misteri apa yang dapat di ungkap oleh Heri cs di puri angker tersebut?

Jawaban:
1. Karena menurut kabar angin puri itu dihuni setan-setan gundul
2. Menemukan kunci di balik lukisan yang memancarkan 5 cahaya
3. Memproduksi permen yang bermerk 122
4. memberi sedikit uang untuk di buat modal
5. Heri cs menemukan kebenaran di balik “Misteri Puri Menyeramkan” bahwa puri itu tidak dihuni oleh setan-setan gundul

Nama : Aditya Putra Samudra
Judul : Peri dan Hutan Berkabut

Berilah salah satu jawaban dibawah ini dengan cara menyilangnya (x).
1. Apakah pada waktu bertemu peri, Sheila merasa takut?
a. Ya b. Tidak
2. Apakah setiap bermain kehutan Sheila selalu mengingat pesan orang tuanya?
a. Ya b. Tidak
3. Apakah setiap bermain kehutan Sheila selalu membawa makanan dan menghabiskannya?
a. Ya b. Tidak
4. Apakah teman Sheila bernama Pleno, Plea, dan Plop?
a. Ya b. Tidak
5. Apakah Sheila dapat mengingat kalau dia pernah bermain bersama peri di hutan berkabut?
a. Ya b. Tidak
6. Apakah peri yang lain tidak suka kedatangan Sheila di dunia perinya?
a. Ya b. Tidak
7. Apakah raja mengampuni kesalahan Sheila sehingga Sheila tertidur lelap di tempat tidur kesayangannya?
a. Ya b. Tidak

Nama : Nur Lailya
Judul : Kera dan Kura-kura

Berilah salah satu jawaban dibawah ini dengan cara menyilangnya (x).
1. Apakah kura-kura menjauh bila kera datang?
a. Ya b. Tidak
2. Apakah kera selalu ingat dan membagi makanannya kepada kura-kura?
a. Ya b. Tidak
3. Apakah kera mempunyai kelebihan lewat mimpinya?
a. Ya b. Tidak
4. Apakah kera meninggal akibat kelaparan?
a. Ya b. Tidak
5. Apakah kera tidak tahu kalau dia dibohongi kura-kura pada saat mengambil buah nangka muda?
a. Ya b. Tidak
6. Apakah kera menyesal telah berbuat curang pada kura-kura?
a. Ya b. Tidak
7. Apakah kera dapat menemukan pohon yang lebat buahnya melalui mimpinya?
a. Ya b. Tidak

Nama : Fidia Apriani
Judul : Keperceyaan Itu Mahal Harganya

Berilah salah satu jawaban dibawah ini dengan cara menyilangnya (x).
1. Apakah Roni dapat melanjutkan sekolah meskipun ayahnya telah meninggal dunia?
a. Ya b. Tidak
2. Apakah Pak Hji sangat kejam terhadap Roni?
a. Ya b. Tidak
3. Apakah roni diberi kepercayaan oleh Pak Haji?
a. Ya b. Tidak
4. Apakah roni dapat leluasa memakai telepon yang sedang dijaganya?
a. Ya b. Tidak
5. Apakah Roni selalau jujur dalam pencatatan pembukuan wartel?
a. Ya b. Tidak
6. Apakah Pak haji dapat memaafkan kesalahan yang telah dilakukan Roni?
a. Ya b. Tidak
7. Apakah roni tidak menyesal dengan perbuatan yang telah dilakukannya?
a. Ya b. Tidak

Nama : M. Rizal Budi
Judul : Misteri Puri Menyeramkan

Berilah salah satu jawaban dibawah ini dengan cara menyilangnya (x).
1. Apakah Heri merasa takut berada di dalam Puri?
a. Ya b. Tidak
2. Apakat terjadi penampakan di dalam puri?
a. Ya b. Tidak
3. Apakah benar di dalam puri terdapat setan-setan gundul?
a. Ya b. Tidak
4. Apakah di dalam puri di huni lebih dari 6 orang?
a. Ya b. Tidak
5. Apakah penghuni puri itu mengusir Heri dkk?
a. Ya b. Tidak
6. Apakah Heri dkk menginap di dalam puri itu?
a. Ya b. Tidak
7. Apakah di dalam puri itu memproduksi suatu makanan yang sangat disukai anak-anak termasuk lusi?
a. Ya b. Tidak

ANGKET PEMBELAJARAN KOOPERATIF
PADA MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA

Nama : Baidowi
Kelas/ absent :VI/ 23

Petunjuk pengerjaan angket
1. Berilah tanda silang (X) pada salah satu jawaban dibawah ini.
2. Isilah sesuai dengan pendapat anda.
3. selamat mengerjakan.

Soal-soal
1. Apakah anda senang dengan pembelajaran bahasa Indonesia?
a. Ya b. Tidak
2. Apakah anda senang mendenganrkan cerita?
a. Ya b. tidak
3. Apakah anda senang membaca cerita?
a. Ya b. Tidak
4. Dalam mata pelajaran bahasa Indonesia yang diberikan oleh guru, apakah anda mengerjakan dengan sungguh-sungguh?
a. Ya b. Tidak
5. Dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia apakah anda memperhatikan apa yang disampaikan oleh guru?
a. Ya b. Tidak
6. Jika diberi tugas pada mata pelajaran Bahasa Indonesia apakah anda sering mencontoh hasil pekerjaan teman sebangkumu?
a. Ya b. Tidak
7. Apakah anda bosan terhadap mata pelajaran Bahasa iondonesia yang disampaikan oleh gurumu?
a. Ya b. Tidak

8. Jika diberikan tugas oleh guru apakah anda langsung mengerjakannya?
a. Ya b. Tidak

9. Apakah anda sering menyalin catatan dari temanmu?
a. Ya b. Tidak
10. Jika anda mendapat soal ulanagn Bahasa Indonesia, apakah anda melihat pekerjaan temanmu?
a. Ya b. Tidak
11. Apakah anda memahami isi cerita yang telah anda baca?
a. Ya b. Tidak
12. Jika mengalami kesulitan apakah anda sering mengajukan pertanyaan pada guru anda?
a. Ya b. Tidak
13. Apakah anda sering membolos terutama pada mata pelajaran Bahasa Indonesia?
a. Ya b. Tidak

Rencana Pembelajaran

Satuan Pendidikan : SD & MI
Mata Pelajaran : SAINS
Kelas/ Semester : II/ I
Alokasi Waktu : 2 X 35 menit
Standar Kompetensi : siswa memahami bagian-bagian utama tubuh hewan dan tumbuhan, pertumbuhan hewan dan tumbuhan serta berbagai tempat hidup makhluk hidup.

A. Kompetensi Dasar
Mendeskripsikan bagian-bagian yang tampak pada hewan dan tumbuhan disekitar rumah dan sekolah.

B. Hasil Belajar
Mengidentifikasi bagian-bagian utama tumbuhan disekitar.

C. Indikator
1. Siswa dapat membuat daftar bagian-bagian utama tumbuhan (akar, batang, daun, bunga, dan buah).
2. Siswa dapat menggambar bagian-bagian utama utama tumbuhan secara sederhana.
3. Siswa dapat membandingkan tumbuhan berbungan atau tidak berbunga.

D. Materi Pokok
Bagian-bagian tubuh tumbuhan

E. Model Pembelajaran/ Metode Pembelajaran
1. Metode ceramah
2. Metode Tanya jawab
3. Metode diskusi
4. metode penugasan

F. Sumber Pembelajaran
1. Depdiknas. 2003. kurikulum SAINS SD & MI. 2004
Jakarta: Depdiknas.
2. Sunarto, Rachman. SAINS Sahabatku 2 untuk kelas 2.
Bandung: Ganeca Exact.
3. Tim Penulis. Rona cakrawala untuk SD & MI kelas IIa.
Mitra karya.

G. Alat dan Bahan
Alat peraga berupa gambar bagian-bagian utama tumbuhan yang digambar pada kertas karton.

H. Langkah-langkah Pembelajaran
1. Kegiatan Awal (  5 menit )
a. Guru melakukan apersepsi, misalnya: tumbuhan Apa saja yang bemiliki buah?

2. Kegiatan Inti (  55 menit )
a. Guru memasang alat peraga pada papan tulis.
b. Guru mejelaskan bagian-bagian utama pada tumbuhan.
c. Guru menjelaskan kegunaan buah.
d. Guru menjelaskan kegunaan bunga.
e. Guru menjelaskan kegunaan daun.
f. Guru menjelaskan kegunaan batang
g. Guru menjelaskan kegunaan akar.
h. Guru memberika contoh tumbuhan berbunga dan tidak berbunga
i. Siswa diminta menggambar bagian-bagian tumbuhan.
j. Guru memberi tugas kepada siswa.

3. Kegiatan Akhir (  10 menit )
a. Guru bersama siswa mencocokkan hasil pekerjaan yang telah di kerjakan oleh siswa.
b. Guru bersama siswa menyimpulkan materi pelajaran yang telah dipelajari.
c. Guru mengakhiri pelajaran.

I. Evaluasi
1. Tes awal = Siswa dapat menggambar bagian-bagian utama tumbuhan.
2. Tes akhir = Ssiswa dapat mengelompokkan/ menggolongkan tumbuhan berbunga/ tidak berbunga.

Soal !
Tulislah apakah bunga-bunga berikut ini termasuk tumbuhan berbunga/ tidak berbunga serta diskusikan dengan teman sebangkumu!

No. Nama Tumbuhan berbunga/ tidak berbunga
1.
2.
3.
4.
5.
Mawar
Anggrek
Jamur
Melati
Suplir
………………………………………….
………………………………………….
………………………………………….
………………………………………….
………………………………………….

Isilah titik-titik dibawah ini dengan benar!
1. Jamur merupakan tumbuhan yang …..
2. Guna akar bagi tumbuhan adalah ….
3. Bagian utama tumbuhan adalah ….
4. Tumbuhan yang mempunyai bunga disebut …
5. gambar disamping adalah daun berbentuk …

6. yang membantu tanaman berdiri adalah ….
7. Bagian tumbuhan tempat untuk membuat makanan adalah ……
8. Bagian tumbuhan pada gambar disebut …..

9. Contoh bunga yang dapat dipakai sebagai hiasan adalah …….
10. Melati termasuk tanaman yang …….

Kunci Jawaban!
1. Mawar : Tumbuhan berbunga
2. Anggrek : Tumbuhan tidak berbunga
3. Jamur : Tumbuhan tidak berbunga
4. Melati : Tumbuhan berbunga
5. Suplir : Tumbuhan tidak berbunga

1. Tidak berbunga
2. Memperkokoh berdirinya tumbuhan
3. Akar
4. Tumbuhan berbunga
5. Panjang dan tajam
6. Batang
7. Daun
8. Bunga
9. Anggrek, Mawar
10. Berbunga

Materi Pokok

 Bagian utama tumbuhan
Bagian utama tumbuhan adalah batang, daun, akar, bunga, dan buah.
 Tanaman memiliki akar yang menahan batang tanaman di dalam tanah. Tanaman mempunyai batang yang membantu tanaman agar berdiri.
 Buah berguna untuk tempat menyimpan cadangan makanan.
 Bunga berguna untuk sebagai alat perkembangbiakan
 Daun berguna untuk tempat mengolah makanan
 Batang berguna tempat tumbuh daun
 Akar berguna untuk memperkokoh berdirinya tumbuhan
 Bentuk daun berbeda-beda ada 3 contoh bentuk daun
 Beberapa tumbuhan memiliki bunga dan disebut tumbuhan berbunga,
 Bentuk berbunga bermacam-macam,ada warna,bunga.
 Contoh tumbuhan berbunga,misalnya : mawar,anggrek,melati,dll
 Contoh tumbuhan tidak berbunga,misalnya : jamur,cocor bebek.

Rencana Pembelajaran

Satuan Pendidikan : SD & MI
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas/ Semester : V/I
Alokasi Waktu : 2 X 40 menit
Standar Kompetensi : Melakukan operasi bilangan bulat dan pecahan, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah.

A. Kompetensi Dasar
Melakukan operasi hitung bilangan bulat dan menggunakannya dalam pemecahan masalah.

B. Hasil Belajar
Menghitung perpangkatan dan akar

C. Indikator
1. Siswa dapat menunjukkan satuan lusin, kodi, gros, dan lain-lain.
2. Siswa dapat menjelaskan akar pangkat dalam satuan lusin.
3. Siswa dapat menjelaskan akar pangkat dua dalam satuan gros.
4. Siswa dapat menjelaskan akar pangkat dua dalam satuan rim.

D. Materi Pokok
Memecahkan masalah sehari-hari yang melibatkan akar pangkat dua dan bilangan berpangkat dua.

E. Model Pembelajaran/ Metode Pembelajaran
1. Metode ceramah
2. Metode Tanya jawab
3. Metode penugasan

F. Sumber pembelajaran
1. Depdiknas. 2003. kurikulum matematika SD & MI 2004.
Jakarta : Depdiknas
2. Zulkifi mulya. Matematika SD Kelas 5
Bandung : PT. Sarana panca karya nusa
3. Tim penulis. Rona cakrawala untuk SD & MI kelas Va.
Mitra karya.

G. Langkah-langakh pembelajaran
1. Kegiatan awal (  10 menit )
– guru melakukan apersepsi, misalnya : guru mengulang pelajaran
yang telah diajarkan sebelumnya.

2. Kegiatan Inti (  60 menit )
– guru menjelaskan hubungan antar satuan = lusin,kodi,gros,dan rim
– guru memberi contoh soal akar pangkal dalam satuan lusin
– guru memberi contoh soal akar pangkat dalam satuan kodi
– guru memberi contoh soal akar pangkat dalam satuan gros
– guru memberi contoh soal akar pangkat dalam satuan rim
– guru memberi tugas kepada siswa

3. Kegiatan akhir (  10 menit )
– guru bersama siswa membahas tugas yang telah diberikan guru.
– guru memberikan PR kepada siswa
– guru memberikan pesan moral kepada siswa
– guru mengakiri pelajaran

H. Evaluasi
Jenis tes = tulis
Bentuk = subjektif

Soal !
1. Ardi memiliki 5 kodi celana. Berapah jumlah celana ardi seluruhnya ?
2. sendok ibiu santi 1 gros. Berpa lusin sendok ibu santi ?
3. Setiap plastik terdapat 7 roti. Sari memiliki 7 plastik Berarti roti sari seluruhnya ?
4. Setiap ikat nanas terdapat 5 buah. Kalau ada 5 ikat, Berapa buah nanas seluruhnya ?
5. Setiap kerdus terdapat 6 pindang,ibu yanti memiliki 6 kardus. Berapa ikan pindang ibu yanti ?

Jawaban:
1.) 1kodi = 20 buah
5 kodi = 5 X 20 buah =100 buah
Jadi jumlah celana andi 10 X 10 = 100 buah
2.) 1 gros = 12 lusin
1 gros = 1 X 12 lusin = 12 buah
Jadi sendok ibu santi = 12 buah
3.) 1 plastik = 7 roti
7 plastik = 7 X 7 roti = 49 roti
Jadi roti sari 7 X 7 = 49 roti
4.) 1 ikat nanas = 5 buah
5 ikat nanas = 5 X 5 buah = 25
Jadi buah nanas 5 X 5 = 25 buah
5.) 1 kardus = 6 ikan pindang
6 kardus = 6 X 6 ikan pindang = 36
Jadi ikan pindang 6 X 6 = 36 ikan pindang

Materi Pokok

Memecahkan masalah sehari-hari
yang melibatkan akar pangkat dan bilangan berpangkat dua

1. Ibu membeli piring ditoko amin 12 lusin ,Berapa buah gelas yang dibeli itu ?
Jawab :
1 lusin = 12 buah
12 lusin = 12 x 12 buah = 144
Jadi, jumlah gelas 12 =144 buah

2. Sandi membeli 6 kodi kocos, Berapa jumlah kaos santi seluruhnya ?
Jawab :
1 kodi = 20 buah
6 kodi = 6 x 20 buah = 120 buah
Jadi,jumlah kaos seluruhya = 120 buah

3. Ibu membeli gelas 1 gros, Berapa lusin gelas ibu ?
Jawab :
1 gros = 12 lusin
1 lusin = 12 buah
1 gros = 1 x 12 buah = 12 buah
Jadi,jumlah gelas = 12 buah

4. Ani 5 rim keryas HVS . Berapa jumlah kertas HVS
Jawab :
1 rim = 500 lembar
5 rim = 5 x 500 lembar = 2500 lembar
Jadi,jumlah kertas HVS 50 = 2500 lembar

Rencana Pembelajaran

Satuan Pendidikan : SD & MI
Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/ Semester : V/ I
Alokasi Waktu : 2 X 40 menit
Standar Kompetensi : Mampu memahami ragam/ teks bacaan dengan berbagai cara/ teknik membacamelalui membacakan teks untuk orang lain, membaca intensif berbagai teks serta membaca novel anak, cerita rakyat, dan cerita lama yang masih popular.

A. Kompetensi Dasar
Membaca novel anak.

B. Hasil Belajar
Membava novel anak, menjelaskan isi dan menyimpulkan amanatnya.

C. Indikator
1. Siswa dapat menjawab pertanyaan tentang isi cerita dalam novel anak-anak.
2. Siswa dapat menjelaskan amanat yang terkandung dalam novel anak.
3. Siswa dapat menceritakan kembali isi cerita dalam novel anak-anak secara lisan atau tertulis.

D. Materi Pokok
Majalah anak.

E. Model Pembelajaran/ Metode Pembelajaran
1. Metode ceramah
2. Metode Tanya jawab
3. Metode diskusi
4. Metode penugasan
5. Model Kooperatif

F. Sumber Pembelajaran
1. Depdiknas. 2003. kurikulum Bahasa Indonesia SD & MI 2004.
Jakarta: Depdiknas.
2. Majalah anak Indonesia mentari edisi 254.
Jawa pos group.

G. Alat dan Bahan
1. Teks cerita ; peri dan hutan berkabut, kera dan kura-kura, misteri puri yang menyeramkan, dan kepercayaan itu sangat mahal harganya ( terlampir )
2. Lembar kerja siswa yang ditulis pada kertas HVS ( terlampir )

H. Langkah-langkah Pembelajaran
1. Kegiatan Pra pembelajaran (  5 menit )
a. Guru mengecek daftar kehadiran siswa.

2. Kegiatan awal (  5 menit )
a. Guru melakukan apersepsi, misalnya: guru bertanya kepada siswa majalah anak apa yang sering kalian baca? Dan biasanya yang kalian baca tentang artikel apa?

3. Kegiatan inti (  45 menit )
a. Siswa diminta guru menyimak serta memahami isi cerita yang akan dibacakan oleh guru.
b. Guru bertanya jawab kepada siswa tentang isi bacaan yang telah dibacakan oleh guru.
c. Guru bersama siswa menyimpulkan isi bacaan yang telah dibacakan oleh guru.
d. Guru membentuk kelompok.
e. Guru membagi teks cerita kepada masing-masing kelompok
f. Guru meminta siswa membaca teks cerita dalam hati.
g. Guru memberi tugas kepada siswa.

4. Kegiatan Akhir (  25 menit )
a. Guru meminta salah satu perwakilan kelompok untuk mengumpulkan hasil pekerjaannya.
b. Guru memberikan soal kepada masing-masing siswa dan diminta menjawab dengan benar.
c. Guru membagikan angket kepada siswa.
d. Guru mengakhiri pelajaran

I. Evaluasi
1. Tes awal = Tes tulis
2. Tes akhir = Angke

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s