Junk Food Tak Bisa Bikin Kenyang

junkKandungan lemak jahat dalam junk food bisa mematikan respon “kenyang” di otak. Akibatnya, otak akan terus menerus mengirimkan pesan “lapar” kepada tubuh, dan bisa diduga, nafsu makan semakin tak terkendali.

Menurut para peneliti dari University of Texas, efek ini sangat kuat sehingga sebuah burger keju yang Anda makan di hari Jumat bisa membuat Anda lapar sampai 3 hari kemudian. “Normalnya, tubuh akan memberi pesan saat kita sudah kenyang. Tapi hal ini tidak selalu bekerja saat kita mengonsumsi sesuatu yang enak,” terang salah seorang peneliti Dr Deborah Clegg, seperti dikutip situs dailymail. Studi ini menunjukkan kalau zat kimia otak seseorang bisa berubah total dalam waktu singkat.

Dalam serangkaian percobaan Clegg menemukan, lemak-lemak jenuh akan mengelabui tubuh untuk mematikan sistem yang memberi informasi mengenai rasa lapar dan kenyang saat tubuh sudah mendapatkan makanan yang cukup. Lemak tersebut akan membuat otak mengirimkan pesan yang memerintahkan tubuh untuk mengabaikan informasi yang didapat dari hormon pengatur selera makan, leptin dan insulin. Saat Anda mengonsumsi makanan tinggi lemak, maka otak akan dihantam oleh asam lemak sehingga Anda menjadi resisten terhadap insulin dan leptin. Akibatnya, Anda akan terus merasa lapar karena otak tidak memerintahkan Anda berhenti makan.

Apa penyebabnya? Menurut para peneliti, hal ini disebabkan oleh kandungan lemak palmitic acid yang sangat lihai dalam mengelabui otak. Palmitic acid merupakan jenis lemak jenuh yang umum dijumpai pada mentega, keju, susu dan daging sapi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s