PTK

UPAYA PENINGKATAN INTENSITAS BELAJAR
MATEMATIKA MELALUI PEMBERIAN
TUGAS TERSTRUKTUR



BAB I
PENDAHULUAN
A.
Latar Belakang
Matematika merupakan salah satu bidang studi yang menduduki
peranan penting dalam dunia pendidikan. Matematika dalam pelaksanaan
pendidikan diajarkan di institusi-institusi pendidikan, baik ditingkat SD,
SLTP, SMU hingga perguruan tinggi khususnya jurusan pendidikan
matematika. Salah satu karakteristik matematika adalah mempunyai obyek
kajian yang bersifat abstrak. Sifat abstrak ini menyebabkan banyak siswa
mengalami kesulitan dalam menghayati dan memahami konsep-konsep
matematika.
Matematika diajarkan di sekolah-sekolah mulai SD sampai sekolah
lanjutan atas dengan semua jenis dan program serta dengan jumlah jam yang
relative banyak bila dibandingkan mata pelajaran lainnya. Hal ini dilakukan
karena mata pelajaran matematika bukan hanya matematika itu sendiri, tetapi
matematika merupakan suatu pengetahuan yang mempunyai karakteristik
berpikir logis, kritis, sistematis, tekun, kreatif dan banyak nilai-nilai luhur
matematika bermanfaat untuk berbagai jenis dan program sekolah. Untuk
menanamkan sifat-sifat luhur matematika ini memerlukan waktu yang sangat
panjang.
Meskipun matematika mempunyai jam yang relatif paling banyak,
kenyataan menunjukkan matematika disekolah masih dianggap sebagai
pelajaran yang sulit, menakutkan bahkan sebagian menganggapnya sebagai
momok. Dan hal ini mengakibatkan intensitas belajar matematika rendah.
Padahal prestasi belajar pada hakekatnya merupakan pencerminan dari usaha
dan intensitas belajar. Pada umumnya semakin tinggi usaha dan intensitas
belajar semakin baik pula prestasi yang diharapkan.
Menurut Susilo (1998:42) guru matematika yang baik adalah guru yang
mampu mengatasi dan menyelesaikan masalah pembelajaran didalam kelas
secara bijaksana. Sehubungan dengan itu, tentulah tidak mencukupi bagi
seorang guru matematika hanya bergantung kepada strategi dan teknik yang
lama dalam mengajar matematika. Tetapi harus dengan cara lain yang dapat
menarik siswa untuk dapat meningkatkan intensitas belajar matematika.
Dalam  meningkatkan  intensitas  belajar siswa, guru harus mempunyai
strategi mengajar yang tepat. Strategi mengajar (dari guru) ialah strategi yang
dipergunakan guru dalam mengolah materi bidang studi untuk pengajaran
(Russefendi, 1991:249). Strategi mengajar yang guru pilih itu tentunya yang
sesuai dengan kesenangan dan kemampuan ia sendiri, sesuai dengan tujuan
dan dapat menyenangkan siswa.
Salah satu upaya dalam meningkatkan intensitas belajar matematika
adalah dengan pemberian tugas terstruktur. Dalam pemberian tugas dikandung
maksud agar selain untuk penguatan juga menimbulkan sikap positif terhadap
matematika. Pemberian tugas biasanya dalam bentuk pekerjaan rumah, yang
bertujuan memberikan kesempatan siswa untuk mendapatkan pengertian yang
luas tentang topik dan konsep-konsep yang telah dan akan diajarkan didalam
kelas. Dengan ini siswa akan lebih tahu kekurangan dalam mempelajari dan
memahami materi yang telah diajarkan.
Dan dengan adanya pemberian tugas terstruktur tersebut siswa juga
tidak akan merasa bosan dalam belajar matematika karena materi pelajaran
disampaikan secara berurutan atau terprogram sehingga siswa dengan mudah
mengerjakan tugas yang dapat menimbulkan pengalaman belajar yang
nantinya dapat meningkatkan intensitas belajar.
Hal ini dapat menimbulkan interaksi dalam peristiwa belajat mengajar
mempunyai arti yang luas tidak sekedar edukatif. Dalam hal ini bukan hanya
penyampaian pesan berupa materi pelajaran, melainkan penanaman sikap dan
nilai pada diri siswa yang sedang belajar ( Moh Uzer Usman, 1989:1)
Upaya dalam meningkatkan mutu proses dan hasil pembelajaran di
sekolah akan lebih efektif jika melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK).
Proses PTK ini memberikan kesempatan guru dan peneliti matematika untuk
mengidentifikasi masalah-masalah pembelajaran di SMP, sehingga dapat
dikaji, ditingkatkan, dan dituntaskan. Pada gilirannya diharapkan proses
pembelajaran matematika yang inovatif dan menjamin tercapainya tujuan
pendidikan dapat diaktualisasikan secara sistematis. Kegiatan PTK ini
dilakukan atas dasar fenomena alami yang sering terjadi pada pembelajaran
matematika dan juga mmperhatikan kebijakan pemerintah yang sedang dan
akan berlaku.
Berdasarkan uraian diatas, peneliti terdorong untuk melakukan
penelitian yang telah diujicobakan melalui penelitian tindakan kelas.
Penelitian ini menerapkan metode pemberian tugas terstruktur dalam
pembelajaran matematika.
B.
Identifikasi Masalah
Permasalahan penelitian ini dapat diidentifikasi menjadi beberapa fokus
permasalahan yang berkaitan dengan proses belajar mengajar, antara lain:
1.
Sebagian besar pembelajaran matematika di SMP kurang sesuai dengan
karakteristik siswa.
2.
Intensitas belajar matematika siswa yang berkaitan dengan (a) keaktifan
siswa dalam bertanya, mengeluarkan ide, dan maju kedepan, (b)
kemandirian siswa dalam mengerjakan soal-soal latihan dan (c)
tanggungjawab siswa dalam mengerjakan tugas perlu peningkatan.
3.
Prestasi belajar matematika perlu peningkatan.
4.
Kurangnya pemberian tugas terstruktur yang dapat mempengaruhi prestasi
belajar siswa.
C.
Pembatasan Masalah
Fokus penelitian ini adalah peningkatan intensitas belajar matematika
yang meliputi: (a) keaktifan siswa dalam bertanya, mengeluarkan ide, dan
maju kedepan, (b) kemandirian siswa dalam mengerjakan soal-soal latihan dan
(c) tanggungjawab siswa dalam mengerjakan tugas melalui pemberian tugas
terstruktur di kelas I SMPN 3 Sawit yang pada akhirnya dapat meningkatkan
hasil belajar dan prestasi belajar matematika.
D.
Perumusan dan Pemecahan masalah
1.
Perumusan Masalah
Permasalahan dalam penelitihan ini adalah rendahnya intensitas
belajar siswa pada saat proses pembelajaran matematika. Dari
permasalahan ini dapat dirumuskan:
a.
Bagaimana proses pembelajaran matematika dengan  menerapkan
metode pemberian tugas terstruktur untuk meningkatkan intensitas
belajar siswa pada pokok bahasan persegi panjang dan persegi?
b.
Adakah peningkatan intensitas belajar siswa selama proses
pembelajaran matematika melalui pemberian tugas terstruktur?
2.
Pemecahan Masalah
Strategi pemecahan masalah yang akan dilakukan oleh subyek
pelaku tindakan adalah dengan memberikan tugas terstruktur, agar siswa
dapat lebih mandiri  dan lebih memahami materi yang akan diajarkan
.
D. Tujuan Penelitian
1.
Tujuan Umum
Secara umum penelitian ini bertujuan meningkatkan kemapuan guru
dalam pemecahan masalah yang akan ditemukan di kelas (baik pada guru
maupun murid) sehingga pembelajaran matematika menjadi efektif.
2.
Tujuan Khusus
Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk :
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah:
a.
Untuk mendiskripsikan bagaimana proses pembelajaran matematika
melaluipemberian tugas terstruktur.
b.
Untuk mengetahui masalah-masalah tentang perilaku belajar siswa
yang menghambat pembelajaran matematika.
c.
Untuk meningkatkan intensitas belajar siswa kelas VIIC SMP Negeri 3
Sawit.
E. Manfaat Penelitian
1.  Manfaat Teoritis
Secara umum hasil penelitian ini diharapkan secara teoritis dapat
memberikan sumbangan kepada pembelajaran matematika utamanya pada
upaya peningkatan intensitas belajar siswa dengan melalui pemberian
tugas terstruktur.
Secara khusus, penelitian ini memberikan kontribusi kepada strategi
pembelajaran matematika berupa pergeseran dari pembelajaran yang
hanya mementingkan hasil ke pembelajaran yang mementingkan proses.
2.  Manfaat Praktis
Bagi guru, penelitian ini bermanfaat untuk memilih variasi dalam
proses pembelajaran, meningkatkan kualifikasi profesionalisme,
memahami perbedaan individu dan guru mampu melakukan penelitian
tindakan kelas. Sedangkan bagi murid penelitian ini bermanfaat untuk
memunculkan sifat mandiri dan tanggung jawab dalam mengerjakan tugas.
Untuk Sekolah penelitian ini bermanfaat untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran, kualitas guru dan pada akhirnya kualitas sekolah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s